Saturday, June 22, 2024
HomeReview KameraHargaUlasan Garmin Vivoactive 5: Investasi Yang Sepadan

Ulasan Garmin Vivoactive 5: Investasi Yang Sepadan

Ulasan

Garmin memiliki lini jam olahraga yang sangat luas, dan kami memahami betapa sulitnya menavigasi keluasan ini. Namun, Garmin Vivoactive 5 ini mungkin layak dipertimbangkan jika Anda memiliki anggaran yang lebih terbatas.

Key Takeaway

  • Garmin Vivoactive 5 adalah jam Garmin terjangkau dengan harga $300.
  • Memiliki layar OLED yang menawan dan masa pakai baterai hingga 4 hari.
  • Lebih merupakan jam gaya hidup daripada jam olahraga khusus.
  • Mendukung berbagai jenis latihan, tetapi tidak sedetail jam Forerunner.
  • Tidak memiliki barometer altimeter, jadi tidak ada metrik pendakian lantai.
  • Sensor denyut jantung Elevate Gen 4 cukup akurat untuk penggunaan sehari-hari.
  • Merupakan pilihan terjangkau yang baik bagi mereka yang menginginkan jam Garmin dengan masa pakai baterai yang lama.

Spesifikasi Garmin Vivoactive 5

Pertama-tama, mari kita lihat fakta dasarnya: Vivoactive 5 dijual dengan harga 4.8 Juta rupiah, dilengkapi dengan layar OLED yang menawan, dan memiliki masa pakai baterai hingga empat hari (dengan mode layar selalu aktif).

Jam ini termasuk dalam kategori jam gaya hidup, artinya tidak memiliki desain lima tombol seperti jam olahraga khusus seperti seri Forerunner, dan juga tidak memiliki jenis latihan yang lebih canggih.

Secara esensial, Vivoactive 5 adalah versi mini dari Garmin Venu 3 yang dijual seharga $450, tetapi tidak memiliki sensor Elevate terbaru yang ada pada Venu 3, serta tidak dilengkapi dengan barometer altimeter.

Jika Anda mencari jam olahraga Garmin sejati dengan lima tombol fisik untuk navigasi, pertimbangkan Garmin Forerunner 165 seharga 4 Juta rupiah atau Garmin Forerunner 265 series jika Anda menginginkan fitur yang lebih canggih (seperti dukungan triathlon) dan pilihan dua ukuran.

Apa yang Baru pada Garmin Vivoactive 5

  • Layar OLED yang menawan
  • Dua tombol fisik
  • Sensor Elevate Gen 4 yang lebih lama (TIDAK mendukung ECG)
  • Satu ukuran saja
  • Pengisian daya menggunakan kabel
  • Masa pakai baterai hingga 4 hari (dengan mode layar selalu aktif)

Unboxing Garmin Vivoactive 5

Pengalaman unboxing Garmin Vivoactive 5 sangat sederhana. Kemasannya terasa agak murah, Anda akan mendapatkan kotak dan di dalamnya terdapat jam dengan tali yang sudah terpasang, kabel pengisian daya khusus Garmin (cukup pendek, dengan ujung USB-C), serta panduan pengguna.

Itu saja! Garmin sebenarnya bisa melakukan pekerjaan yang sedikit lebih baik dalam hal pengalaman unboxing dan kemasan perangkat ini.

Desain, Ukuran, dan Tali Garmin Vivoactive 5

Berbeda dengan jam Garmin yang lebih mahal yang biasanya tersedia dalam dua atau bahkan tiga ukuran, Vivoactive 5 hanya tersedia dalam satu ukuran 42mm saja. Hal ini mungkin tidak masalah bagi banyak orang, tetapi mereka yang memiliki pergelangan tangan ekstra besar mungkin lebih suka jam yang lebih besar.

Jam ini sebagian besar terbuat dari plastik dan terasa seperti mainan serta agak generik. Di sisi lain, bobotnya sangat ringan, yang merupakan hal penting untuk jam yang akan Anda kenakan 24/7.

Kualitas pembangunan pada unit kami tidak sempurna, karena dua tombol plastik di sisi agak goyang. Garmin mungkin menganggap ini wajar untuk jam “murah” mereka, tetapi ini masih jam seharga $300, jadi hal ini jelas tidak memuaskan kami.

Tali 20mm yang disertakan cukup nyaman dipakai dan menyenangkan untuk disentuh, meskipun gesper plastiknya kurang menarik.

Perangkat Lunak dan Fitur Garmin Vivoactive 5

Meskipun bukan jam olahraga dalam definisi ketat Garmin, Vivoactive 5 mendukung lebih banyak jenis latihan daripada jam olahraga Forerunner 165 yang lebih sporty.

Untuk pelacakan olahraga, Vivoactive 5 melakukannya dengan baik, tetapi tidak akan memberikan statistik lari terperinci seperti yang Anda dapatkan pada Forerunner, dan juga tidak akan mempersiapkan Anda untuk maraton.

Namun, untuk aktivitas lain, Vivoactive 5 lebih baik. Misalnya, jika Anda menggunakan profil latihan Sepeda pada Garmin, Anda akan mendapatkan pembacaan denyut jantung yang sangat tidak akurat, jadi Anda perlu menggunakan jenis latihan eBike yang tepat. Fitur ini tidak tersedia pada Forerunner 165, tetapi tersedia pada Vivoactive 5.

Satu kekurangan besar adalah tidak adanya barometer altimeter, jadi Anda tidak akan mendapatkan metrik pendakian lantai, yang dapat sangat berguna untuk beberapa olahraga.

Untuk pelacakan tidur dan deteksi tidur siang, Vivoactive 5 memiliki semua fitur Garmin yang diperlukan. Kami menemukan bahwa jam ini cukup akurat dalam mendeteksi waktu Anda tertidur dan bangun, yang merupakan metrik paling penting.

Untuk pemantauan denyut jantung, sensor Elevate Gen 4 yang lebih lama pada jam ini cukup akurat untuk penggunaan sehari-hari, meskipun atlet kompetitif akan lebih memilih menggunakan dada strap untuk pelacakan yang lebih akurat.

Masa Pakai Baterai dan Pengisian Daya Garmin Vivoactive 5

Dalam hal masa pakai baterai, Vivoactive 5 dapat bertahan sekitar empat hari rata-rata jika Anda memiliki layar selalu aktif, sesuai dengan pengalaman kami dengan jam ini.

Jika Anda mematikannya, Garmin mengatakan Anda dapat mendapatkan hingga 11 hari. Pengisian daya penuh pada Vivoactive 5 membutuhkan sedikit lebih dari satu jam.

Kesimpulan

Vivoactive 5 adalah salah satu dari banyak jam Garmin, tetapi mungkin merupakan pilihan terbaik yang terjangkau. Penjual utamanya adalah masa pakai baterai yang lama pada jam dengan layar OLED.

Jika Anda tertarik dengan janji itu, Anda tertarik dengan jam Garmin. Namun, apakah Anda harus memilih Vivoactive 5 atau Forerunner 165 yang lebih sporty? Garmin tidak membuat pilihan ini mudah karena ada beberapa fitur kecil yang berbeda pada kedua jam ini tanpa alasan yang jelas.

Intinya, Vivoactive 5 lebih merupakan jam gaya hidup, sementara Forerunner 165 memberikan Anda statistik lari dan bersepeda yang lebih terperinci, serta desain lima tombol untuk penggunaan yang lebih mudah selama aktivitas.

Bhakti Utamahttp://blog.bhaktiutama.com
A writer and photographer with a passion for technology, astronomy, and virtual reality. Skilled in multiple programming languages, specializing in software architecture.
RELATED ARTICLES

Leave a Reply

Latest

Most Popular

Catatan Kami