Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik

Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik
Credit: pexels.com

Wildlife photography atau fotografi satwa liar adalah salah satu jenis fotografi unik dan menantang yang berfokus pada pengambilan gambar hewan liar di habitat aslinya. Dibutuhkan kesabaran dan keterampilan untuk menangkap subyek foto yang sempurna, tetapi imbalannya bisa sangat besar. Bagi mereka yang menyukai satwa liar dan alam, wildlife photography satwa liar bisa menjadi cara yang sangat memuaskan untuk terhubung dengan dunia alam yang dicintai.

Fotografer yang mengambil foto satwa liar biasanya melakukannya karena termotivasi oleh kecintaan terhadap alam dan keinginan untuk mengabadikan keindahannya. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin juga dimotivasi oleh keinginan untuk meningkatkan kesadaran tentang isu-isu konservasi atau untuk mendokumentasikan spesies atau hewan yang terancam punah. Apa pun motivasi mereka, para fotografer ini biasanya sangat menghormati hewan yang mereka potret dan bekerja keras untuk memastikan bahwa bidikan mereka penuh hormat dan bertanggung jawab.

Pelajari Subjek Foto Satwa Liar Anda

Saat memotret satwa liar, penting untuk meluangkan waktu untuk mempelajari subjek Anda. Ini berarti mengamati perilaku mereka, mempelajari kebiasaan mereka, dan memahami lingkungan mereka. Dengan melakukan ini, Anda akan dapat menangkap gambar yang tidak hanya baik secara teknis fotografi tetapi juga menarik secara visual dan ekspresif.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk mempelajari subjek Anda, Anda akan dapat menangkap gambar yang benar-benar menakjubkan dan bahkan unik. Dengan memahami perilaku subjek foto, Anda dapat memprediksi tindakannya dan siap untuk menangkap momen yang sempurna. Dengan banyak latihan, Anda akan dapat menguasai lensa Anda menjadi senjata untuk menciptakan gambar menakjubkan yang menceritakan kisah alam.

Tips Teknis Wildlife Fotografi Satwa Liar

Baik Anda seorang profesional berpengalaman atau baru memulai dalam wildlife photography, ada beberapa hal yang perlu diingat saat menjelajah ke genre fotografi ini. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda memulai:

  1. Pilih peralatan Anda dengan hati-hati. Anda memerlukan kamera yang mampu menangkap gambar berkualitas tinggi, serta lensa yang cocok untuk jenis fotografi yang Anda rencanakan.
  2. Bersiaplah untuk lama menunggu. Kesabaran adalah kunci saat fotografi satwa liar, karena Anda tidak pernah tahu kapan bidikan sempurna itu akan muncul dengan sendirinya. Pada saat menunggu ini bisa saja dilakukan framing komposisi.
  3. Hormatilah binatang satwa liar. Ingatlah bahwa Anda mungkin sedang mengganggu habitat alami mereka, jadi pastikan untuk memberi mereka ruang dan rasa hormat yang layak mereka dapatkan.
Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik
Credit: pexels.com

Salah satu aspek terpenting dari fotografi satwa liar teknis adalah mendapatkan eksposur yang tepat. Ini bisa menjadi rumit, karena Anda sering kali perlu memotret dalam kondisi cahaya rendah dan kecepatan rana tinggi. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda mendapatkan eksposur yang sempurna:

  • Gunakan mode manual pada kamera Anda. Ini akan memberi Anda lebih banyak kontrol atas eksposur.
  • Gunakan pengaturan ISO jangan terlalu tinggi. Ini akan membantu mengurangi noise pada gambar Anda. Tetapi tetap sesuaikan dengan kondisi, jika tidak memungkinkan maka ISO bisa dinaikkan.
  • Gunakan kecepatan rana yang cepat. Ini akan membantu untuk “freeze action” dari sang satwa liar
  • Gunakan tripod. Ini akan membantu menjaga kamera Anda tetap stabil.
  • Gunakan kompensasi eksposur. Ini akan membantu menyempurnakan eksposur.
Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik
Credit: pexels.com

Salah satu masalah paling umum yang dihadapi fotografer satwa liar adalah bagaimana mendapatkan cukup cahaya saat menggunakan kecepatan shutter yang cepat. Idealnya, kita butuh 1/1000s untuk membekukan aksi. JIka lebih lambat dari 1/500s, akan meningkatkan kemungkinan gambar blur karena gerakan subjek foto. Pertimbangkan juga bahwa banyak lensa yang agak soft saat digunakan pada bukaan yang lebar. Untuk mencapai ketajaman subjek maksimum, coba di bukaan f5.6 atau bahkan f8. Karena Anda akan menggunakan kecepatan rana yang cepat dan aperture relatif lebih kecil, Anda mungkin perlu menaikkan ISO ke 800 atau 1600.

Tingkat noise DSLR meningkat dengan cepat, Anda akan memiliki lebih banyak kontrol atas gambar akhir dengan menggunakan software noise reduction seperti Neat Image dan Noise Ninja atau yang lainnya. Software ini semakin canggih dan banyak yang sudah dilengkapi AI, mampu menghilangkan sebagian besar artefak noise dengan baik. Setelah Anda menerapkan pengurangan noise, biasanya butuh dilakukan Unsharp Mask. Untuk menghindari penajaman yang berlebihan, sesuaikan dengan kondisi misal di angka 135, radius 0,3, dan thershold 3.

Untuk meminimalkan kemungkinan guncangan kamera, gunakan tripod yang dirancang khusus untuk menopang berat kamera dan lensa Anda, karena tidak semuanya bisa diperbaiki dengan software. Sebagai tambahan bisa menggunakan pelepas rana untuk mengambil foto tanpa menyentuh kamera yang biasanya menjadi sumber getaran.

Isu Lingkungan Dalam Foto Satwa Liar

Dalam hal fotografi satwa liar, lingkungan tempat Anda mengambil foto bisa sama pentingnya dengan subjek itu sendiri. Lingkungan yang tepat dapat membantu Anda mengambil foto yang sempurna, sedangkan lingkungan yang salah dapat merusak bidikan. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat ketika memilih lingkungan untuk foto satwa liar Anda:

  1. Latar Belakang: Latar belakang foto Anda dapat membuat atau menghancurkan bidikan. Pastikan tidak ada gangguan di latar belakang yang akan mengalihkan fokus pada subjek Anda.
  2. Pencahayaan: Pencahayaan adalah kunci dalam semua jenis fotografi, jad menjadi faktor sangat penting dalam fotografi satwa liar. Pencahayaan yang tepat dapat membantu Anda mengambil foto yang sempurna. Dengan pencahayaan yang baik mampu menampilkan lingkungan dengan lebih baik.
Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik
Credit: pexels.com

Lingkungan adalah subjek yang sensitif bagi banyak orang. Penting untuk bersikap respect ketika berbicara tentang lingkungan dan pastikan untuk menggunakan informasi yang akurat. Ada banyak cara untuk menunjukkan cinta kepada lingkungan, dan itu dimulai dengan masing-masing dari kita. Termasuk dengan cara mengabadikan melalui foto-foto satwa liar atau wildlife photography ini, akan menjadi kampanye yang efektif untuk mengangkat isu lingkungan.

Hal Tak Terduga dalam Fotografi Satwa Liar

Ketika datang ke fotografi satwa liar, selalu sisakan untuk hal yang tak terduga. Anda tidak pernah tahu kapan seekor binatang akan tiba-tiba muncul atau kapan kesempatan berfoto sekali seumur hidup akan muncul dengan sendirinya. Dengan bersiap diri, Anda akan dapat memanfaatkan situasi decisive moment ini dengan sebaik-baiknya.

Salah satu cara terbaik untuk bersiap menghadapi hal yang tak terduga adalah memiliki rencana B. Jika Anda berharap untuk memotret hewan tertentu, telitilah di mana ia biasanya ditemukan dan miliki rencana cadangan. Misalnya, jika Anda ingin memotret singa, teliti di mana mereka biasanya tinggal dan juga rencanakan untuk memotret hewan lain di area tersebut.

Mendalami Wildlife Photography, Etika dan Teknik
Credit: pexels.com

Jika Anda siap untuk kemungkinan apa pun, maka besar potensi Anda akan mendapatkan bidikan yang sempurna.

Kesimpulan Wildlife Photography

Kesimpulannya, fotografer satwa liar sering memotret satwa liar di tempat-tempat yang kebanyakan dari kita tidak akan pernah kunjungi. Untuk menangkap subjek mereka, fotografer harus sabar, siap secara teknis, hormat, dan yang terpenting, aman dari bahaya.

Karena sebagian besar peluang hanya berlangsung beberapa detik, hanya ada sedikit ruang untuk kesalahan saat subjek satwa dengan pose terbaik muncul. Meskipun kesabaran, kegigihan, dan sedikit keberuntungan tentu sangat membantu, itu tidak cukup untuk mencapai hasil yang konsisten. Dengan memanfaatkan tips dan teknik ini, Anda pasti akan pulang dengan banyak hasil yang baik.