Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait

Fotografi portrait menjadi salah satu genre fotografi yang paling populer. Menangkap kepribadian dan karakter seseorang dalam sebuah foto bisa menjadi tantangan, tetapi jika dilakukan dengan baik, hasilnya bisa sangat menakjubkan.

Fotografi portrait adalah genre fotografi yang telah ada sejak awal-awal fotografi. Salah satu contoh paling awal portrait fotografi berasal dari tahun 1839, ketika Louis Daguerre menemukan proses daguerreotype yang merupakan cara untuk membuat foto portrait. Pada tahun yang sama, Robert Cornelius mengambil foto potret diri, yang secara luas diyakini sebagai salah satu contoh pertama dari jenis fotografi ini.

Pengertian Fotografi Portrait

Pengertian portrait fotografi dapat didefinisikan sebagai foto seseorang atau sekelompok orang yang bertujuan menangkap kepribadian atau suasana hati individu atau sekelompok orang tersebut. Fotografi portrait sering digunakan untuk mengabadikan momen spesial atau untuk mendokumentasikan peristiwa yang penting.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Afghan Girl, fot dari Sharbat Gula oleh photojournalist McCurry (1984)

Ada banyak pendekatan berbeda untuk teknik fotografi portrait, mulai dari pemotretan studio formal hingga gambar yang lebih candid dan natural. Kuncinya adalah menemukan pendekatan yang sesuai dengan subjek Anda dan menonjolkan fitur terbaiknya.

Dengan sedikit latihan dan beberapa percobaan dan mungkin kesalahan, Anda dapat segera mulai mengambil foto portrait menakjubkan yang mungkin akan Anda dan subjek Anda hargai selama bertahun-tahun yang akan datang.

Konsep Fotografi Portrait

Dalam fotografi portrait, tujuannya adalah untuk menangkap esensi subjek dan menciptakan kesan abadi. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengenal subjek Anda terlebih dahulu, memahami kepribadian mereka, baru berkaitan dengan teknik seperti menemukan pencahayaan dan komposisi yang sempurna untuk menonjolkan fitur terbaik mereka. Portrait photography adalah tentang membuat hubungan dengan subjek Anda dan menghidupkan kepribadian mereka dalam foto.

Membuat Subyek Foto Merasa Nyaman

Ketika berbicara tentang fotografi portrait, salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk membuat subjek Anda nyaman adalah berbicara dengan mereka. Kenali mereka sedikit, dan biarkan mereka mengenal Anda. Ini akan membantu mencairkan suasana dan membuat mereka merasa lebih nyaman di depan kamera.

Foto Churchill di bawah ini dimulai dari Yousuf Karsh sangat fotografer berdialog, “Tuan, saya harap saya akan cukup beruntung untuk membuat potret yang layak untuk peristiwa bersejarah ini”. Tanggapan Churchill adalah “Mengapa saya tidak diberitahu?”, yang membuat tawa pecah di antara rombongannya.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Winston Churchill oleh Yousuf Karsh (1941)

Juga, pastikan untuk memberi mereka cukup arahan dan beri tahu mereka apa yang Anda cari dalam bidikan. Jika mereka tahu apa yang diharapkan, mereka akan lebih cenderung bersantai dan memberi Anda foto-foto bagus yang Anda cari.

Buat Background Portrait Lebih Simple

Dalam fotografi portrait, kesederhanaan menjadi salah satu kuncinya. Sebuah foto harus menangkap fokus terhadap subjek, jika latar belakang terlalu kompleks dan terlihat sibuk maka dapat mengalihkan perhatian. Latar belakang yang sederhana, simple bahkan cenderung polos biasanya akan dapat membantu menonjolkan subjek foto.

Saat memilih lokasi untuk potret, carilah tempat dengan latar belakang yang bersih dan rapi. Dinding warna solid atau latar alami seperti lapangan atau pantai bisa menjadi pilihan yang bagus. Dan jangan takut untuk mendekati subjek Anda – potret close-up bisa sangat mencolok.

Manfaatkan Lingkungan Sekitar

Dalam fotografi potret, penting untuk menggunakan lingkungan sekitar dan menjadikannya nilai tambah bagi foto yang akan diambil. Cari tekstur, warna, dan pola menarik yang dapat menambah kedalaman dan dimensi pada foto. Perhatikan cahaya dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan atau mengurangi fokus pada subjek Anda.

Dengan memanfaatkan lingkungan secara cermat, Anda dapat membuat foto portrait menawan yang memiliki kedalaman cerita dan akan menjadi kenangan abadai di masa depan.

Tonjolkan Kepribadian Subjek Foto Portrait 

Salah satu cara terbaik untuk menunjukkan kepribadian dalam sebuah potret adalah dengan menangkap subjek dalam momen candid atau tanpa diketahui. Ini bisa berupa apa saja, misalnya saat sedang tertawa hingga mereka yang tenggelam dalam pikirannya. Bidikan candid seringkali paling berhasil dalam menunjukkan kepribadian dan sausana hati, karena menunjukkan raut muka subyek sebagaimana adanya.

Untuk benar-benar menangkap kepribadian seseorang, penting untuk menangkap mereka dalam pose alami. Minta mereka untuk rileks dan tidak terlalu banyak tersenyum, karena ini sering kali terlihat dipaksakan. Wajah yang terlihat merenung, depresi dengan alami sering menumbuhkan banyak cerita yang bisa direka oleh penikmat fotonya nanti.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Foto portrait Lange saat America’s Great Depression, oleh Dorothea Lange (1936)

Cara lain untuk menunjukkan kepribadian dalam portrait fotografi adalah melalui penggunaan alat peraga. Jika subjek memiliki hobi atau minat, memasukkannya ke dalam pemotretan dapat membantu menunjukkan siapa mereka sebagai sebuah pribadi. Misalnya, jika mereka suka membaca, bisa saja disertakan buku-buku dalam framing foto.

Teknik Portrait Fotografi

Fotografi potret adalah tentang menangkap kepribadian dan suasana hati subjek foto. Kuncinya adalah bisa cukup dekat dengan subjek untuk menangkap kepribadiannya, tetapi jangan terlalu dekat sehingga proses pengambilan foto terasa mengganggu. Cara terbaik untuk melakukannya salah satunya adalah dengan menggunakan lensa aperture lebar, yang akan memburamkan latar belakang (bokeh) dan membuat subjek lebih menonjol.

Dan jangan takut untuk bereksperimen dengan sudut dan komposisi yang berbeda – terkadang bidikan yang paling tidak terduga bisa menjadi yang paling mencolok.

Pencahayaan dalam Fotografi Portrait

Pencahayaan adalah salah satu aspek terpenting dalam fotografi portrait, dan ada banyak cara berbeda untuk mencapai efek yang diinginkan. Saat mengambil potret, yang terbaik adalah menggunakan sumber cahaya yang tersebar. Ini akan membantu untuk menghindari bayangan gelap atau menciptakan warna kulit yang tidak alami. Anda dapat menyebarkan cahaya dengan menggunakan kotak lembut (diffuser) atau lembaran reflektor putih.

Menggunakan softbox untuk menyebarkan cahaya dan menciptakan efek yang natural pada kulit subjek. Pilihan populer lainnya adalah menggunakan reflektor untuk memantulkan cahaya kembali ke subjek, yang dapat menciptakan tampilan yang lebih lembut dan lebih alami.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Credit : Mohamed Abdelghaffar, Pexels

Apa pun teknik yang Anda gunakan, penting untuk bereksperimen dengan pengaturan pencahayaan yang berbeda untuk melihat apa yang paling cocok untuk subjek khusus Anda. Dengan sedikit latihan, Anda akan dapat membuat potret cantik dan memukau yang menangkap esensi subjek Anda.

Kamera dan Lensa Portrait Fotografi

Fotografi potret profesional tentunya membutuhkan kamera dan lensa berkualitas tinggi. Sensor dan image prosesor kamera penting untuk menangkap gambar yang tajam dengan warna dan pencahayaan yang akurat, sedangkan lensa adalah kunci untuk mencapai kedalaman bidang (DOF, dept of field) yang sempit dan menciptakan efek bokeh (efek latar belakang yang kabur).

Saat membeli kamera khusus untuk fotografi portrait, carilah model full-frame dengan jumlah megapiksel yang tinggi. Untuk lensa, pilih lensa fixed misalnya 50mm dengan aperture lebar (f/2.8 atau lebih rendah) untuk keburaman latar belakang yang indah.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Credit : Andrea Piacquadi, Pexels

Jika Anda ingin menonjolkan pemandangan background atau lingkungan tanpa mendistorsinya, gunakan lensa yang lebih wide seperti 35mm dengan aperture yang sama lebarnya. Harganya bisa dipastikan lebih mahal. Tetapi ini akan menghasilkan gambar dengan background yang lebih terekspose dan membuatnya terlihat lebih profesional.

Perspective dalam Foto Portrait

Perspektif adalah segalanya dalam portrait photography – itu bisa berarti perbedaan antara foto yang bagus dan foto yang bagus. Dengan mengubah perspektif, Anda dapat membuat tampilan baru sebuah foto. Misalnya, memotret dari sudut rendah dapat membuat subjek Anda terlihat lebih kuat, sedangkan memotret dari sudut tinggi dapat membuatnya terlihat lebih rentan.

Konsep Dan Teknik Fotografi Portrait
Homeless, oleh Lee Jeffries. Foto dengan perspective sangat dekat.

Dengan melanggar rule of third dan memotret dari sudut yang berbeda, Anda dapat menambahkan perspektif baru ke foto Anda. Cobalah mengambil bidikan subjek Anda dari jarak dan sudut yang berbeda, termasuk dari jarak yang sangat dekat, dari atas atau dari samping. Ini dapat membantu Anda menangkap subjek dengan cara baru dan menarik.

Sangat penting untuk bereksperimen dengan perspektif yang berbeda untuk melihat apa yang terbaik untuk setiap foto individu. Terkadang dibutuhkan beberapa kali percobaan untuk menemukan sudut yang sempurna, tetapi pada akhirnya selalu sepadan. Jadi jangan takut untuk berkreasi dengan perspektif Anda – hasilnya akan berbicara sendiri.

Post Processing

Mengedit foto Anda dengan software retouching seperti Adobe Photoshop atau yang lainnya dapat memberikan tampilan profesional yang dibutuhkan. Baik Anda perlu memotong, mencerahkan bayangan yang mengganggu, atau mengubah latar belakang, kenali program pengeditan untuk membawa fotografi potret Anda ke tingkat yang lebih tinggi.

Summary

Fotografi potret adalah bentuk seni yang membutuhkan keterampilan teknis dan kepekaan artistik. Sebuah foto potret yang baik menangkap esensi subjek, apakah itu orang, hewan peliharaan, atau bahkan benda mati. Potret terbaik memiliki komponen yang sederhana dan rapi, dengan fokus pada subjek. Untuk mencapai hal ini, fotografer harus memiliki peralatan yang mumpuni dan pemahaman yang baik tentang pencahayaan dan komposisi. Dengan latihan, siapa pun dapat mengambil foto potret yang bagus.