Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Review Fujifilm X-H2S
Review Fujifilm X-H2S

Review Fujifilm X-H2S menggambarkan bahwa kamera ini telah dirancang dengan stacked sensor CMOS untuk membuat kamera dengan kemampuan hybrid video – foto still paling dinamis hingga saat ini. Menawarkan kamera mirrorless dengan X-mount 26MP yang melebihi harapan.

Fujifilm X-H2S menawarkan tingkat pengambilan foto hingga 40fps (dengan shutter mekanis 15fps) dan dapat menangkap video beresolusi 6.2K sensor penuh atau video beresolusi 4K hingga 120 frame per detik. Performa AF telah ditingkatkan dengan pengenalan subjek dan tracking yang ditingkatkan untuk pemfokusan yang lebih tepat.

Review lainnya bisa dilihat di link kumpulan review kamera ini, dan berikut review kamera Fujifilm X-H2S.

Spesifikasi Fujifilm X-H2S

  • Sensor 26MP APS-C Stacked CMOS dengan X-Trans color filter pattern
  • Continuous shooting hingga 40fps tanpa blackout (15fps dengan mech shutter)
  • AF tracking and subject recognition AF yang lebih baik
  • 10-bit HEIF output (meski tanpa opsi ‘true HDR’)
  • Image stabilization hingga 7EV
  • 6.2K ‘open-gate’ video dari area penuh sensor 3:2
  • DCI atau UHD 4K video dari full width sensor hingga 60p
  • Slow-mo DCI atau UHD 4K hingga 120fps (dengan crop)
  • Pilihan codecs termasuk ProRes HQ, Std dan LT
  • F-Log 2 dari 14-bit readout menambah dynamic range
  • Viewfinder 5.76M dot OLED dengan pembesaran 0.8x hingga 120fps refresh rate
  • Slot CFexpress Type B dan UHS-II SD
  • Optional cooling fan untuk video capture yang lebih lama
  • Pilihan dua opsi grips, VG-XH battery grip dan FT-XH file transmitter

Penggunaan ‘S’ pada tipe X-H2S menunjukkan bahwa pasangannya tanpa ‘S’ akan dirilis, yang tentunya akan ada perbedaan antara kedua model tersebut. X-H2S menghadirkan kualitas video yang lebih tinggi daripada model Fujifilm sebelumnya dan ‘S’ dimaksudkan untuk menunjukkan kecepatan.

Fujifilm telah mengumumkan bahwa mereka akan merilis model X-H2, yang akan menampilkan sensor BSI 40MP.

Fujifilm X-H2S ditawarkan dengan harga eceran yang disarankan $2499 atau sekitar 38 Juta Rupiah. Baterai grip VG-XH tambahan (menampung dua baterai) tersedia seharga $399 atau sekitar 6 Juta Rupiah, aksesori kipas untuk pendingin seharga $199 atau sekitar 3 Juta Rupiah.

Fitur Baru Fujifilm X-H2S

  • Performa Auto Fokus
  • Pengenalan Subjek AF
  • Format File HEIF
  • Stacked Sensor CMOS dan X-Processor 5
  • Fitur Video

Performa Auto Fokus (AF)

Sistem AF Fujifilm telah ditingkatkan lebih lanjut pada kamera X-H2S, menghasilkan pengoperasian yang sekarang lebih kompetitif dengan model terkini dari Canon, Sony, dan Nikon.

Sistem AF yang ditingkatkan tersebut, memungkinkan pelacakan subjek yang lebih akurat. Selain itu, kamera ini kini dapat memanfaatkan titik AF yang dipilih atau kotak pelacakan AF untuk menentukan wajah mana yang akan dilacak, jika fitur deteksi wajah/mata diaktifkan.

Dengan menggunakan metode ini memastikan bahwa deteksi wajah dan mata dilakukan secara otomatis, sehingga menghilangkan keharusan untuk pertimbangan manual oleh pengguna. Pendekatan ini jauh lebih cepat dan mudah.

Kamera akan mengenali wajah dalam frame dan menguraikannya dalam warna abu-abu, dengan sorotan kuning saat mereka cukup dekat dengan titik fokus otomatis untuk difokuskan saat aktivasi AF.

Jika merasa kamera terlalu agresif memilih fokus pada wajah sebelah yang tidak seharusnya, Anda dapat mengonfigurasi tombol untuk mematikan fitur deteksi wajah/mata ini.

Firmware X-H2S saat ini kadang-kadang dapat menghasilkan hasil false positif (yaitu, ketika kamera diarahkan ke kaki, ia menganggap memiliki fitur wajah), namun ini adalah masalah kecil yang seharusnya tidak menghalangi kemampuan pengguna untuk fokus pada subjek normal.

AF Pengenalan Subjek

Kamera seri X generasi terbaru saat ini telah dilengkapi dengan beberapa mode pengenalan subjek, mirip dengan banyak kamera merek lainnya.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Tampak jelas bahwa mode pengenalan wajah/mata berbeda dari pengenalan subjek lainnya, seperti yang telah diamati dari banyak kamera. Deteksi wajah atau mata tidak dapat digunakan secara bersamaan dengan mode pengenalan subjek, menunjukkan potensi untuk menggabungkannya menjadi satu fitur.

Jika Anda ingin memiliki kemampuan untuk beralih dengan cepat antara mode deteksi wajah dan pengenalan subjek, dua tombol harus ditetapkan karena keduanya terpisah. Perhatikan bahwa jika mode deteksi subjek dipilih dan deteksi mata kemudian diaktifkan, kamera tidak akan memulai kembali deteksi subjek.

Untuk mengaktifkan atau menonaktifkan deteksi subjek, tekan tombol yang sesuai dan arahkan ke menu untuk memilih jenis deteksi yang diinginkan.

Format File HEIF

X-H2S sekarang memiliki kemampuan untuk merekam file HEIF 10-bit, daripada file JPEG 8-bit standar. Sayangnya, tidak ada opsi untuk menggabungkan mode ini dengan mode HDR gamma, seperti HLG, yang tersedia dalam mode video.

Dengan format ini hanya mungkin untuk menangkap foto dengan Standard Dynamic Range, bukan yang High Dynamic Range, untuk dilihat pada tampilan DR selebar 10-bit, dan akan memanfaatkannya secara optimal.

Fitur pemrosesan ulang RAW dalam kamera memungkinkan pembuatan file HEIF dari RAW, namun, tidak mungkin membuat file yang mengoptimalkan kedalaman bit tambahan (atau kemampuan pada display modern).

Jika Anda membutuhkan kompatibilitas yang lebih besar, ada opsi untuk mengonversi file HEIF ke JPEG.

Stacked Sensor CMOS dan X-Processor 5

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Implementasi sensor Stacked CMOS pada kamera kelas atas ini memungkinkan peningkatan yang signifikan dalam kecepatan pembacaan, seperti yang diamati pada model serupa.

Teknologi ini tidak hanya memungkinkan kamera untuk menangkap gambar beresolusi penuh dengan kecepatan maksimum 40 frame per detik, tetapi juga meningkatkan frekuensi pengiriman data sensor untuk perhitungan Autofocus.

Fujifilm telah mencatat bahwa versi stacked dari sensor X-Trans 26MP mereka 3,6x lebih cepat daripada desain BSI dengan satu layer yang ditampilkan dalam X-T3 dan X-T4. Selain itu X-Processor 5 memiliki kemampuan 65% lebih cepat dari pendahulunya.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Pasangan hardware ini memfasilitasi pengambilan gambar yang lebih cepat, fokus otomatis yang lebih canggih, perekaman video kecepatan frame yang lebih tinggi, dan pengurangan rolling shutter dalam pembacaan sensor dengan kedalaman bit yang lebih tinggi.

Kamera ini telah ditingkatkan lebih lanjut dengan menyertakan shutter mekanis baru, yang memberikan laju burst maksimum 15fps dan kecepatan rana 1/8000, dan dinilai bertahan hingga 500.000 bidikan.

Terdapat kemampuan untuk beralih secara otomatis atau manual antara jenis tirai pertama yang sepenuhnya mekanis, elektronik pertama, dan rana elektronik sepenuhnya, seperti yang ditampilkan dalam model sebelumnya.

Kamera X-H2S ini dapat memotret dengan kecepatan 40 frame per detik (fps) yang mengesankan untuk 184 JPEG atau 175 Raws, serta lebih dari 1000 JPEG pada 30fps atau 15fps, dan 400 RAW dengan kecepatan lebih rendah; semuanya dapat diakomodasi dengan nyaman oleh kapasitas penyangga yang besar.

Kemampuan Video X-H2S

Fujifilm X-H1 menandai kemajuan signifikan untuk video pada seri-X, terutama dengan penggabungan stabilisasi gambar dalam bodi. Evolusi ini berlanjut dengan X-T4, memberikan stabilisasi dan pengambilan video 10-bit 4K hingga 60 frame per detik.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

X-H2S kini menyediakan kemampuan perekaman audio 4 saluran, serta opsi pengambilan gambar ‘gerbang terbuka’ 3:2 dengan memanfaatkan sensor gambar penuh.

Kompatibilitas kamera dengan fotografer dan videografer dicontohkan lebih lanjut dengan modul kipas pendingin aksesori yang dapat dipasang di bagian belakang kamera, memungkinkan durasi perekaman yang lebih lama.

4K hingga 60p diperoleh dari lebar penuh sensor gambar (dengan oversampling dari resolusi 6,2K). Mode 4K/120p menerapkan cropping 1,29x, namun masih mencapai hasil yang sedikit oversampled dengan lebar piksel 4,8K. Mode 1080/240p dan 200p dipangkas 1,38x.

Tidak mungkin menangkap footage berkecepatan tinggi dalam H.264, ProRes, atau H.265 4:2:2 Long GOP, sehingga 4:2:2 All-I adalah opsi kualitas terbaik yang tersedia.

Fujiiflm telah melaporkan bahwa saat memotret 4K/60p pada suhu 25°C (77°F), kamera dapat merekam selama kurang lebih empat jam, tergantung kapasitas kartu penyimpanan. Namun, ini berkurang menjadi 20 menit pada suhu 40°C (104°F). Memanfaatkan kipas pendingin dapat memperpanjang waktu perekaman hingga 50 menit.

Jadi, keuntungan utamanya terletak pada keandalannya saat memotret: memiliki jaminan bahwa kamera Anda tidak akan mengalami kegagalan fungsi dalam kondisi panas.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

X-H2S memberikan kemampuan untuk melakukan penyesuaian kecil pada kecepatan rana untuk mencegah potensi gangguan dari pencahayaan buatan yang berkedip-kedip.

Fujifilm X-H2S dapat menampilkan kurva gamma F-Log 2 baru yang memungkinkan perekaman video 6.2K dan 4K hingga 30p dengan pembacaan 14-bit dibandingkan dengan 12-bit pada model sebelumnya. Pembaruan ini memungkinkan dua perhentian tambahan rentang dinamis dalam mode video.

F-Log 2 telah dibuat untuk mengoptimalkan jumlah rentang dinamis yang ditangkap, dengan satu eksposur lebih sedikit yang diperlukan untuk mendapatkan sorotan tambahan.

Meskipun kedalaman bit lebih tinggi dari mode 30p (dan lebih lambat), Fujifilm melaporkan bahwa X-H2S memiliki kecepatan rolling shutter yang lebih rendah daripada X-T4 pada 10,6 ms dalam mode F-Log 2, dibandingkan dengan kecepatan 16,6 ms dari X-T4.

Kamera dapat diatur ke mode kecepatan bingkai yang lebih tinggi atau menggunakan profil F-Log asli, mengaktifkan mode pembacaan 12-bit dengan rana bergulir 5,6 ms.

X-H2S menawarkan segudang opsi penangkapan, mulai dari internal H.264, H.265 dan ProRes (422 HQ, 422 atau 422 LT) hingga 6.2K atau 4.8K Raw stream output melalui HDMI, yang kemudian dapat dikodekan sebagai ProRes RAW oleh perekam Atomos Ninja V+ atau BRaw oleh Blackmagic Video Assist 12G HDR.

Tombol DISP/BACK dapat digunakan untuk meninjau parameter tangkapan dan keluaran kamera saat berada di menu Q.

Kamera ini dilengkapi dengan port HDMI berukuran penuh yang sesuai dengan versi 2.1, memungkinkannya menghasilkan video 4K/120p dalam 10-bit 4:2:2.

Perbandingan X-H2S

X-H2S adalah satu-satunya kamera sensor APS-C premium yang tersedia di pasaran dan memberikan kemampuan fotografi sport canggih yang sebelumnya terlihat pada Canon EOS 7D II dan Nikon D500, serta performa video yang belum pernah ada sebelumnya untuk DSLR.

Sensor Stacked CMOS yang baru dan mahal membuat harganya setara dengan full-framer kelas menengah.

Panasonic GH6 menetapkan tolok ukur untuk kemampuan video, sedangkan OM System OM-1 memberikan penawaran fitur yang kuat. Meskipun ada sedikit perbedaan kualitas gambar saat dibidik pada pengaturan eksposur yang sama, kedua kamera memberikan kemampuan kecepatan luar biasa yang dapat mengimbangi hal ini.

X-H2 menunjukkan kecepatan luar biasa dengan burst maksimum yang sedikit lebih rendah dari OM-1, namun jauh melampaui kecepatan a7 IV.

Sebagai perbandingan, video Fujifilm menunjukkan pengurangan efek rolling shutter dan dapat memberikan 60p dari seluruh area sensornya (memanfaatkan full sensor APS-C untuk 60p tanpa perlu crop sensor, tidak seperti mode 24p atau gambar foto, oleh karena itu tidak memerlukan lensa yang lebih lebar untuk bidikan gerakan lambat).

X-H2, bersama dengan GH6, menawarkan kemampuan merekam video ProRes pada kartu memori, yang dapat meringankan beban dari mesin pengeditan.

X-H2S menawarkan spesifikasi video yang mengesankan, menjadikannya pilihan yang sangat kompetitif; namun, ini tidak memberikan tingkat stabilitas termal yang sama dengan GH6, juga tidak memiliki fungsi khusus seperti pratinjau atau bentuk gelombang anamorphic.

Mode F-Log2 kamera ini, yang dikembangkan untuk memanfaatkan pembacaan 14-bit, memiliki potensi untuk memberikan hasil kontras tinggi yang superior jika dibandingkan dengan Panasonic, menjadikan performa fokus otomatis videonya sebagai faktor utama.

X-H2S menonjol dari rekan-rekannya, seperti model 7D Canon dan kamera APS-C performa tinggi Nikon D300 dan D500. Model terdekat dalam perbandingan adalah OM-1.

Harga kompetitif model ini menempatkannya di antara opsi full-frame berperforma rendah dan kamera khusus video seperti GH6 Panasonic.

OM System OM-1 menawarkan peningkatan kecepatan pemotretan dan kombinasi ukuran lensa/kamera yang dikurangi, terutama untuk fotografi alam jarak jauh.

X-H2S menawarkan pelacakan umum yang andal, tetapi mode pengenalannya tidak cukup dapat diandalkan. Di sisi lain, pengenalan subjek dari sistem lain cukup bagus, tetapi pelacakan generiknya kurang.

Fujifilm telah dirancang untuk menawarkan kemampuan fokus yang luar biasa, bahkan hingga kecepatan 40fps; meskipun kinerja yang lebih andal dicapai pada 20 dan 30fps, menjadikannya pilihan ideal untuk menangkap subjek yang bergerak cepat seperti olahraga, aksi, dan satwa liar.

Kualitas video perangkat ini luar biasa, menawarkan visual yang sangat detail dan hampir tidak ada efek rolling shutter. Meskipun sensornya yang lebih besar memberikan keuntungan dalam pengaturan cahaya redup, pada akhirnya ini adalah masalah preferensi mengenai mana yang lebih penting bagi pengguna: kualitas gambar atau kinerja keseluruhan.

Video X-H2S dibandingkan dengan Lumix DC-GH6 dari Panasonic. Panasonic menawarkan fitur-fitur seperti tampilan bentuk gelombang dan sistem pendingin terintegrasi yang bahkan kipas tambahan X-H2S tidak dapat menandingi, memberikan kepastian kepada profesional.

GH6 menawarkan stabilisasi kamera yang mengagumkan untuk pergerakan yang lama, sedangkan X-H2S dilengkapi dengan sistem fokus otomatis yang andal dan ukuran sensor yang lebih besar untuk meningkatkan kualitas cahaya rendah.

Review Handling Bodi Fujifilm X-H2

Kamera Fujifilm X-H2S menampilkan panel status pelat atas persegi ikonik yang sama dengan pendahulunya X-H1, bersama dengan mekanisme kontrol berbasis tombol perintah yang intuitif. Namun, tidak menawarkan dial khusus kecepatan shutter atau dial ISO, melainkan mengandalkan dial perintah depan dan belakang untuk penyesuaian sebagian besar pengaturan.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Model-model ini berbeda dari yang bernilai lebih rendah karena dial tidak dapat ditekan, yang memberikan kualitas yang lebih baik.

Kamera memiliki pegangan yang cukup besar di bagian depan, serta beberapa tombol yang dapat disesuaikan, dua di antaranya dapat ditemukan di panel depan, salah satunya menggantikan kontrol AFS/AFC/MF.

Tampilan pelat atas kamera disertai dengan empat tombol: REC, ISO, WB, dan tombol khusus. Ini dapat dikonfigurasi secara individual, bersama dengan tombol ‘Mode Tampilan’ di sisi punuk jendela bidik, dan tombol AF-On, AEL, dan Q di bagian belakang.

X-H2S menawarkan 10 tombol yang dapat diprogram, serta kemampuan untuk menetapkan fungsi spesifik ke masing-masing dari empat arah pada layar sentuh belakang.

Jika 10 tombol fisik standar tidak mencukupi, Anda dapat mengonfigurasi pengontrol empat arah untuk berfungsi sebagai empat tombol tambahan, menghasilkan total 14 tombol fisik dan 4 gesekan arah.

Joystick AF terletak dengan nyaman dan memungkinkan Anda memilih antara memindahkan area AF atau menyesuaikan ukuran titik AF secara bersamaan.

Mengaktifkan joystick dapat mengatur ulang titik AF ke tengah, memperbesar titik AF yang dipilih, atau memodifikasi dimensi titik AF.

X-H2S adalah kamera seri-X pertama yang menggabungkan teknologi slot CFexpress Type B, memungkinkan pengambilan video berkualitas ProRes dengan kecepatan bit di luar kemampuan kartu SD UHS-II.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Penggunaan port HDMI berukuran penuh telah meningkatkan kemampuan video dan kecepatan secara signifikan di sisi berlawanan dari kamera.

Port USB X-H2S telah ditingkatkan ke port USB 3.2 Gen 2 (10Gbps), menggantikan antarmuka USB 3.2 Gen 1 (5Gbps) yang terdapat pada X-T3 dan X-T4. Port ini memiliki soket Tipe-C.

Kamera ini memiliki konektor kokoh yang dilengkapi dengan 15 kontak logam dan soket USB-C yang jelas, yang digunakan untuk memasang pegangan vertikal VG-XH atau pegangan transfer file FT-XH.

Harus diakui bahwa soket USB mampu mentransfer data secara efektif dengan kecepatan yang sesuai ke FT-XH untuk memaksimalkan keefektifan koneksi Wi-Fi Ethernet dan dual-band (2 x 2 MIMO) grip .

Penting untuk diperhatikan bahwa meskipun konektor mungkin menyerupai port USB, kabel tidak dapat digunakan untuk koneksi data atau daya. Oleh karena itu, pengaturan alternatif tidak boleh dibuat.

Auto ISO

X-H2S membanggakan versi terbaru dari sistem Auto ISO Fujifilm, yang memungkinkan pengguna untuk mengonfigurasi tiga profil ISO Otomatis terpisah dengan nilai ISO maksimum dan batas kecepatan rana minimum yang terpisah. Fitur ini merupakan aset yang bagus untuk fotografer.

Ambang batas ini dapat disesuaikan dengan kecepatan rana tertentu, atau alternatifnya, dapat diatur ke ‘Otomatis’, yang akan menggunakan kecepatan shutter 1/panjang fokus yang setara (misalnya, 1/50 detik untuk lensa 33mm).

Meskipun tidak mungkin untuk menyesuaikan nilai Otomatis dalam hubungannya dengan panjang fokus, seperti yang mungkin dilakukan pada implementasi paling canggih.

Dalam mode eksposur Manual, ISO Otomatis dapat digunakan untuk fotografi diam dan bergerak, memungkinkan Anda memilih kecepatan shutter dan aperture yang sesuai sekaligus mengatur pencahayaan gambar.

EVF dan Layar

X-T4 menawarkan 1.62M dot yang sama, layar sentuh belakang 3:2, memberikan resolusi 900 x 600 piksel dan kemampuan untuk berjalan hingga 60Hz di salah satu mode ‘Boost’ kamera.

Review Fujifilm X-H2S, Kamera Hybrid Pilihan

Jendela bidik telah ditingkatkan untuk meningkatkan ukuran dan resolusi–menawarkan perbesaran 0,8x, panel OLED 5,76M dot, dan resolusi maksimum 1600×1200 piksel.

Tampaknya tampilan langsung menggunakan resolusi penuh; namun, sedikit penurunan resolusi dialami saat pemfokusan. Saat mode Boost diaktifkan dan kecepatan refresh rate ditingkatkan menjadi 120fps, resolusi sedikit menurun, dan penurunan resolusi lebih lanjut dialami saat pemfokusan.

Ada juga mode ‘240p equivalent’ yang mengurangi intensitas tampilan viewfinder, yang menunjukkan bahwa kamera memasukkan frame hitam di antara aliran 120fps untuk memberikan jarak lebih jauh antara frame-nya, sehingga memudahkan dalam menafsirkan gerakan.

Baterai

X-H2S menggunakan sumber daya NP-W235 yang sama dengan X-T4. Unit 16Wh memberikan peringkat masa pakai baterai yang luar biasa dari 580 bidikan dengan layar LCD dan 550 dengan jendela bidik.

Melebihi peringkat baterai dalam banyak skenario pengambilan gambar adalah hal yang biasa. Pengalaman kami menunjukkan bahwa peringkat lebih dari 500 bidikan dapat dengan nyaman mempertahankan fotografi yang sering dilakukan selama beberapa hari.

Sebaiknya pertimbangkan faktor ini jika Anda merekam video untuk waktu yang lama atau jika Anda merekam acara yang rumit seperti pernikahan.

Kamera menawarkan berbagai mode daya, memungkinkan pengguna untuk memperpanjang masa pakai baterai hingga 720 bidikan LCD/610 EVF per pengisian daya dalam mode Ekonomis. Sebagai alternatif, untuk kinerja LCD dan EVF yang lebih cepat masing-masing pada 60fps dan 120fps, pengguna dapat mengurangi masa pakai baterai hingga 530/390 bidikan per pengisian daya di salah satu mode ‘Boost’ kamera.

Baterai internal dibebaskan dari beban ekstra dengan kemampuan menyalakan kamera langsung dari sumber PD USB dengan daya yang memadai.

Pegangan vertikal VG-XH menawarkan manfaat peningkatan masa pakai baterai hingga 2,6x – selain baterai internal – melalui penambahan dua baterai ekstra. Ini sedikit kurang dari peningkatan 3x yang mungkin diantisipasi, namun tetap merupakan keuntungan yang patut diperhatikan.

Uji Kualitas Gambar X-H2S

Dalam Studio

Lingkungan pengujian untuk meniru berbagai jenis tekstur, warna, dan detail yang ada dalam kehidupan sehari-hari sangat penting. Juga dua pengaturan pencahayaan untuk menilai dampak dari berbagai sumber cahaya.

Tampaknya variasi kecil dalam ketajaman keseluruhan antara X-H2S dan X-T3 dan X-T4 terutama merupakan hasil dari eksposur yang lebih gelap yang meningkatkan kontras, serta perbedaan potensial dalam fokus. Saat melihat gambar RAW, perbedaannya hampir tidak terlihat.

X-H2S dengan sensor Stacked CMOS menawarkan tingkat kinerja ISO yang memuaskan dengan cost yang minimal. Perbedaan paling terlihat pada pengaturan ISO ekstrim, namun, pada sebagian besar skenario, perbedaan tersebut tidak perlu diperhatikan.

Pada ISO tinggi, fitur pengurangan noise memberikan hasil yang memuaskan, mempertahankan detail dan tetap menghindari penghalusan berlebihan pada detail yang lebih kecil.

Render warna antara X-T4 dan X-H2S sebagian besar mirip, kecepatan rana yang ideal untuk kedua kamera adalah antara 1/60 dan 1/50 detik, sehingga X-T4 menghasilkan gambar yang sedikit lebih terang dan X-H2S menghasilkan gambar yang sedikit lebih gelap.

Dynamic Range

Penilaian DR dengan menganalisis bagian tergelap dari gambar untuk menentukan apakah ada variasi noise baca elektronik yang memengaruhi nada tergelap yang mampu dihasilkan kamera.

Pada ISO 3200, jika dibandingkan dengan gambar ISO dasar, secara umum terlihat peningkatan noise. Hal ini juga terjadi pada model X-T4 sebagai perbandingan.

Saat menggunakan mode shutter elektronik kamera dan mode burst cepat, tingkat noise bertambah sedikit. Dalam situasi seperti itu, akan lebih menguntungkan untuk meningkatkan ISO, daripada mempertahankan ISO dasar untuk mencoba mempertahankan detail.

Saat menganalisis gambar ISO dasar yang kurang terang dan kemudian dicerahkan (seperti yang mungkin dilakukan saat menangani pemandangan kontras tinggi), hasil serupa dapat diamati. Jelas bahwa X-H2S menghasilkan gambar yang lebih noise daripada X-T4 dalam bayangan tergelap, dan noise bahkan lebih jelas saat menggunakan mode E-shutter.

X-H2S sebanding dengan X-T4 dalam hal kemampuan mengangkat bayangan hingga +4EV saat menggunakan shutter mekanis, dan +3EV saat menggunakan shutter elektronik.

AF Performance X-H2S

X-H2S dilengkapi dengan versi modifikasi dari sistem AF Fujifilm, menampilkan sedikit perubahan. Khususnya, tombol AF-S/AF-C/MF tradisional telah diganti dengan tombol yang menyediakan akses ke fungsi yang sama secara default.

Perubahan utama dalam perilaku adalah penggabungan mode tracking subjek.

Mode deteksi subjek atau deteksi mata yang kuat akan menimpa mode yang lain, tetapi tidak akan mengembalikan ke mode AF lain tersebut ketika di nonaktifkan kembali.

AF Foto Still

Kemampuan deteksi wajah dan mata kamera Fujifilm ini jauh lebih andal daripada model sebelumnya (walaupun masih ada beberapa kejadian yang salah menafsirkan objek non-wajah). Namun, mode pengenalan subjek tidak begitu sering berhasil.

Mode pengenalan hewan dan burung tampaknya berfungsi seperti yang diharapkan saat subjek berada pada posisi yang sesuai relatif terhadap kamera. Secara khusus, subjek harus menghadap kamera secara langsung agar dapat dideteksi. Jika subjek memalingkan muka atau menjauh dari kamera, deteksi subjek tidak selalu dapat diandalkan.

Kemampuan fokus otomatis kamera diuji untuk menentukan apakah dapat mendeteksi dan menyesuaikan fokus secara akurat ke jarak yang sesuai pada kecepatan 40 frame per detik.

Pengujian AF standar untuk mengevaluasi kemampuan kamera untuk fokus ulang pada subjek yang mendekat dengan cepat, dan hasilnya sangat memuaskan, dengan kira-kira 90% gambar terfokus sempurna, dan hanya 5% yang tampak tidak fokus bahkan pada 40 Bingkai per detik.

16 frame diambil dari urutan 128 frame, pada 40fps. Dua dari frame menunjukkan masalah fokus yang menonjol.

Hasil pelacakan subjek dengan tingkat pendekatan yang tidak dapat diprediksi, aspek pelacakan bekerja dengan baik, dengan titik AF yang dipertahankan secara konsisten pada lokasi subjek.

Terlepas dari pengaturan C-AF kamera, kamera ini tidak mahir dalam menentukan jarak ideal untuk mendorong fokus dan sering memfokuskan ulang ke latar belakang.

16 bingkai ditangkap dari urutan 221 frame, pada 30 fps. Terdapat dua dari delapan bingkai yang sangat tidak fokus.

Penurunan frame rate kamera menjadi 20 atau 30 fps secara dramatis meningkatkan tingkat keberhasilan dan menghilangkan kecenderungannya untuk mengalihkan fokus ke latar belakang, menghasilkan kemampuan superior untuk mempertahankan fokus.

Pengujian kami mengungkapkan bahwa setting kecepatan 20 fps dengan prioritas pelepasan memungkinkan kami memperoleh lebih banyak gambar dalam fokus, sehingga mengembalikan proporsi gambar yang terfokus sempurna ke tingkat perkiraan 90%.

Tampaknya terlalu sulit bagi kamera untuk membuat 40 gambar 26MP secara bersamaan setiap detik sambil melacak subjek dalam frame, menilai jarak, dan mengarahkan fokus ke jarak tersebut.

Mengurangi laju pemotretan hingga 30 atau 20 fps sangat mengurangi kemungkinan melampaui batas buffer kamera, sambil tetap memungkinkan kecepatan pemotretan sebanding dengan kamera olahraga profesional terbaru seharga lebih dari $5.000.

Performa kamera Fujifilm ini telah melampaui ekspektasi, menetapkan standar baru.

Teknologi deteksi mata mungkin tidak dapat diandalkan seperti kamera Canon dan Sony (atau Nikon Z9) yang terkemuka di industri, dan mungkin tidak selalu memberikan hasil tingkat profesional; namun demikian, dengan penyetelan dan pemilihan lensa yang tepat, ini bisa menjadi solusi yang sangat layak, terutama saat fps diturunkan.

AF Video

Kemampuan auto fokus kamera X-H2S untuk video tidak secanggih foto still. Area fokus dapat ditentukan atau mendeteksi dan melacak subjek yang telah diprogram sebelumnya, tetapi tidak dapat terus mengikuti subjek di dalamnya (tidak ada fitur pelacakan generik).

Kamera tidak mengalihkan fokusnya ke subyek lain dalam frame jika subjek pertama memalingkan muka, atau menyesuaikan ulang titik AF secara manual jika subjek bergerak menjauh dari lokasi awal. Ini menunjukkan butuh banyak improvement software dari Fujifilm.

Kamera dapat disesuaikan untuk memfokus ulang pada berbagai kecepatan, serta dengan berbagai tingkat kepekaan terhadap pergerakan subjek.

Performa lensa dapat bervariasi secara signifikan tergantung pada desain optik dan hardwarenya, dengan beberapa memberikan fokus otomatis yang halus dan senyap dan yang lainnya lebih berisik atau mendadak. Oleh karena itu, disarankan untuk menguji lensa sebelum menggunakan fokus otomatis secara eksklusif.

Hasil Video X-H2S

X-H2S menandai kemajuan penting dalam video Fujifilm, sangat mirip dengan pendahulunya, X-H1. Terutama, yang ini mampu merekam rekaman ProRes secara internal, meningkatkan kemampuannya ke tingkat yang baru.

Bentuk LT dari kamera ini masih mampu menghasilkan ukuran file yang besar, sekaligus meniadakan kebutuhan untuk menggunakan software editor tambahan untuk mentranskode rekaman sebelum diedit. Ini memberi pengguna beragam codec di sebagian besar mode pemotretan kamera.

X-H2S memberikan output berkualitas tinggi pada frame rate rendah yang sebanding dengan X-T4, dan tingkat detail ini dipertahankan bahkan saat memotret dalam mode 60p tanpa crop.

Pada perekaman slow-mo 120fps, akan terlihat crop 1,29x serta pemilihan codec terbatas, namun hasilnya tetap memuaskan. Sebagai perbandingan, mode 1080 kecepatan tinggi dapat terlihat menurun secara signifikan melebihi 120fps.

Salah satu keuntungan utama dari sistem ini adalah meminimalkan distorsi rolling shutter saat ada gerakan di seluruh frame, serta mengurangi kemungkinan komplikasi antara rolling shutter dan sistem stabilisasi gambar.

Kemampuan pembacaan yang lebih cepat ini memungkinkan rekaman yang lebih akurat dalam kedalaman bit yang lebih tinggi, yang biasanya hilang saat kamera beralih ke mode video. Kedalaman bit yang meningkat ini berkontribusi pada rentang dinamis yang lebih besar daripada yang terlihat pada konversi tangkapan 14-bit standar ke konversi tangkapan 12-bit.

X-H2S dilengkapi dengan kemampuan menangkap rekaman resolusi 6.2K atau 4K pada maksimum 30p, dengan pembacaan 14-bit, dan dalam mode F-Log2, ini dapat meningkatkan ISO dasarnya sebesar 1EV untuk menangkap sorotan tambahan detail. Peningkatan ini dapat menghasilkan efisiensi cahaya yang lebih rendah yang akibatnya menghasilkan gambar yang lebih berisik.

Tingkat pembacaan 14-bit, meskipun tidak secepat mode operasional kamera lainnya, tetap lebih cepat daripada kecepatan perekaman 4K X-T4.

Seperti yang diharapkan, F-Log2 mampu menangkap lebih banyak detail dalam sorotan dibandingkan dengan F-Log.

F-Log2 memberikan transisi yang lebih mulus, memungkinkan 6 stop cahaya di atas nada sedang, berbeda dengan 5 stop yang tersedia dengan abu-abu tengah.

F-Log2 dapat digunakan pada 50 dan 60p, namun, kamera kemudian akan beroperasi dalam pembacaan 12-bit, yang menyebabkan peningkatan tingkat noise di area bingkai yang lebih gelap.

F-Log-2 dapat digunakan untuk memaksimalkan kemampuan X-H2S di lingkungan dengan kontras tinggi.

Stabilisasi Gambar dan Thermal/Suhu

X-T5 memberikan peningkatan yang signifikan dalam stabilisasi gambar jika dibandingkan dengan X-H1 dan X-T4, meminimalkan kemungkinan pemusatan dramatis setelah kamera mencapai rentang gerak maksimumnya.

Kamera ini belum memiliki tingkat kecanggihan yang sama dengan kamera Panasonic dan OM System dalam hal mendeteksi gerakan kamera yang disengaja.

Mode Boost adalah alat yang efektif untuk bidikan dinamis, memberikan stabilisasi halus untuk menangkal gerakan apa pun. Fungsinya mirip dengan tripod, memastikan frame menjadi freeze atau diam.

X-H2S telah menunjukkan ketahanan yang mengesankan terhadap panas berlebih, dengan beragam mode kecepatan data tinggi yang ditawarkannya. Bahkan setelah penggunaan berkelanjutan, satu-satunya mode yang membuat X-H2S menjadi terlalu panas pada suhu kamar adalah pengaturan 4K 120fps. Pengambilan gambar 6.2K dan 4K/60p dapat dipertahankan secara efektif tanpa batas waktu.

Dengan menggabungkan kipas, kami dapat menggandakan kapasitas kami untuk menangkap footage pada 120fps, menjadikannya sangat menguntungkan untuk pemotretan di luar ruangan dan menjamin hasil yang memuaskan dalam pemotretan penting.

Summary Review Fujifilm X-H2S

X-H2S adalah puncak dari seri-X, dirancang untuk memenuhi kebutuhan yang menuntut dari fotografer sport dan satwa liar dengan memberikan kecepatan shutter cepat dan pengambilan foto dan video berkualitas tinggi.

Ini adalah mirrorless alternatif untuk kamera DSLR APS-C tingkat atas yang biasa diproduksi oleh Canon dan Nikon, memberikan kecepatan pengambilan gambar yang jauh lebih cepat dan kemampuan untuk membuat rekaman video 4K berkualitas tinggi.

Sistem X ditingkatkan ke tingkat kinerja baru melalui fokus otomatis X yang jauh lebih baik dan kapasitas buffer yang diperbesar. Ini membuat kecepatan pengambilan gambar yang lebih tinggi benar-benar praktis, sedangkan output video melampaui X-T4 yang sudah cukup mengesankan dalam banyak hal.

Performa fokus otomatis X-H2S merupakan bagian integral dari kemampuan pemotretan foto still. Sistem AF memberikan hasil yang optimal, namun kapasitasnya untuk melacak gerakan kompleks secara akurat pada 40 fps terbatas.

Selain itu, kemampuan identifikasi subjek spesifiknya terkadang dapat menyebabkan pemfokusan yang salah, jika subjek foto berada dalam posisi yang tanggung.

Kami dapat memperoleh hasil yang patut dipuji dengan mengkalibrasi dan menyadari kemungkinan kekurangannya, bahkan ketika mencoba mencapai 20 dan 30 fps yang dapat dikelola oleh pesaingnya dengan kemampuan profesional.

Dalam hal video, kinerjanya sangat baik, dengan hanya sedikit perbedaan dari kualitas tertinggi yang tersedia.

Meskipun AF video produk ini mungkin tidak sekuat yang dimiliki Canon dan Sony, dan kemampuan stabilisasinya tidak cocok dengan Panasonic dan OMDS, namun tidak tertinggal secara signifikan di domain mana pun.

Lumix GH6 dari Panasonic dan a7S III/FX3 dari Sony adalah beberapa di antara para pesaingnya, dan perangkat ini mampu menyamai performanya dan memberikan hasil yang sangat bagus.

Dial eksposur khusus dari seri-X telah lama menjadi titik pertikaian bagi beberapa pengguna, namun, desain dial perintah ini telah menjadi standar industri selama beberapa dekade dan hadir di kamera GFX terbaru, sehingga keefektifan pendekatan ini sulit untuk dibantah.

Gallery Review Fujifilm X-H2S

Kesimpulan

Kami mengamati performa yang memuaskan saat menggunakan kamera kecepatan tinggi/hybrid. Peningkatan kinerja yang diberikan ini ada harganya, dan apakah itu bermanfaat bagi Anda adalah keputusan yang harus dibuat berdasarkan ruang lingkup pengambilan gambar.

Fujifilm X-H2S adalah model kamera yang komprehensif, menawarkan serangkaian fitur pencitraan yang dikembangkan oleh Fujifilm dalam sepuluh tahun kamera X-mount, serta pengaturan yang dapat disesuaikan, kemampuan pemotretan, dan mode anti-flicker.

X-H2S dipasarkan sebagai perangkat fungsi ganda, dengan kemampuan gambar diam dan video. Kemampuan kinerjanya yang luar biasa, bagaimanapun, menjadikannya pilihan yang berharga bahkan jika Anda hanya berencana untuk memanfaatkan fitur diam berkecepatan tinggi atau fitur videonya yang kaya dan mampu bersaing.

A writer and photographer with a passion for technology, astronomy, and virtual reality. Skilled in multiple programming languages, specializing in software architecture.
Bhakti Utama

Leave a Reply

%d bloggers like this: