Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna
Review Canon R6 Mark II

Canon EOS R6 II yang telah dirumorkan sebelumnya, adalah kamera full-frame 24MP yang dirancang untuk fotografer dan video shooter antusias. Kamera ini menampilkan fitur-fitur baru yang berguna untuk mengambil foto dan video, dan memberikan pengalaman pengambilan gambar yang mulus. Review Canon R6 Mark II ini untuk melihat apakah kamera R6 Mark II merupakan pilihan tepat bagi mereka yang menginginkan update dari R6 lama atau membeli kamera high-end terbaru.

Canon R6 sebelumnya adalah salah satu kamera mirrorless terbaik Canon. Kamera itu menawarkan kombinasi kualitas gambar, kinerja, dan multifungsi yang sangat baik, semuanya dikemas dalam kamera yang kokoh dan nyaman, serta dengan harga yang pas untuk pembuat konten yang antusias. Bagaimana dengan kamera penerusnya ini ?

Canon EOS R6 II akan tersedia pada akhir November 2022 dengan harga eceran USD $2499 atau sekitar 40 jutaan Rupiah. Kit dengan lensa Canon RF 24-105mm F4-7.1 IS STM USM akan tersedia seharga USD $2799, dan kit dengan lensa Canon RF 24-105mm F4 L IS USM akan tersedia seharga USD $3599.

Spesifikasi Kamera Canon R6 Mark II

  • 24.2MP CMOS sensor
  • Built-in image stabilization rated to 8.0 stops
  • 12 fps mechanical shutter (40 fps electronic shutter)
  • 6K ProRes RAW video with a compatible Atomos recorder
  • 4K/60p video (oversampled from 6K)
  • Raw burst mode dengan pre-capture
  • Mode moving subject HDR
  • 1.62M-dot, 3-inch touchscreen layar belakang
  • 3.68M-dot EVF hingga 120 fps refresh rate (0.76x magnification)
  • Dual UHS-II SD card slots
  • 760 shot-per-charge battery rating (CIPA)

Review Canon R6 Mark II Fitur dan Spec

Sensor Full-Frame 24MP Baru

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

Kamera Canon R6 II mengusung sensor full-frame 24,2 MP baru, peningkatan dari sensor 20MP di R6 sebelumnya. Dengan sensor baru ini, R6 Mark II menyamai resolusi kebanyakan kamera antusias populer di pasaran.

Canon mengklaim bahwa kinerja rolling shutter dari sensor baru lebih baik dibandingkan dengan sensor di R6 Mk I. Kamera ini mampu menghasilkan kecepatan hingga 40fps saat digunakan dengan shutter elektronik, meskipun kamera akan turun ke pembacaan 12-bit untuk mencapai ini.

Seperti juga bodi kameranya, sensor baru ini dirancang dan diproduksi oleh Canon. Sementara, sensor di EOS R3 baru bukanlah BSI atau sensor stacked, meskipun memiliki ukuran dan resolusi yang sama dengan sensor di flagship Canon saat ini.

Autofocus dengan Machine Learning

Menurut Canon, EOS R6 Mk II memasukkan lebih banyak machine learning ke dalam algoritme AF-nya, mewarisi beberapa teknologi dari EOS R3 andalannya. Ini akan menghasilkan tracking yang lebih baik saat kamera melacak subjek.

Untuk AF tracking hewan sekarang termasuk dukungan untuk kuda dan zebra, membuatnya lebih mudah untuk mengidentifikasi dan melacak hewan ini di alam liar. Fitur baru ini sangat berguna bagi mereka yang tertarik wildlife fotografi.

Saat memotret orang, kamera bisa fokus pada mata kiri atau kanan saja, atau memilih mata terdekat secara otomatis. Untuk kontrol lebih lanjut, Anda dapat menyetel tombol khusus untuk beralih bolak-balik antara kedua mata secara manual.

Canon R6 Mark II juga memiliki mode pelacakan subjek tambahan yang tidak hanya melacak orang dan binatang. Kini ada pilihan kendaraan yang dioptimalkan untuk olahraga motor, mobil, sepeda motor, pesawat terbang, dan kereta api.

Penambahan mode otomatis untuk pengenalan dan pelacakan subjek mungkin merupakan fitur baru yang paling berguna. Mode ini menggabungkan semua mode khusus subjek dan secara otomatis menerapkan algoritme terbaik berdasarkan subjek yang terdeteksi.

Hal ini dapat mempersingkat proses pengambilan gambar saat memotret berbagai subjek.

Mode AF baru Canon R6 II juga sangat ideal untuk merekam video. Saat melacak subjek yang menghilang di luar bingkai, mode ini mempertahankan fokus di bagian yang tertinggal dari subjek, daripada bolak-balik mencari subjek baru.

Video Canon R6 Mk II

Canon R6 seri awal dirancang untuk merekam video UHD 4K/60p, tetapi memiliki beberapa keterbatasan: R6 memaksa crop kecil (1,07x) dari lebar penuh sensor, dan video dalam semua mode dibatasi pada 30 menit per klip. Model baru ini meningkat di kedua area tersebut sambil menambahkan beberapa fitur baru yang menarik.

Canon R6 Mark II mampu menangkap video UHD 4K/60p oversampled menggunakan seluruh lebar sensornya. Sehingga menghasilkan kinerja termal yang lebih baik. Selain itu, dimungkinkan untuk menangkap 4K/60p dari crop sensor ukuran APS-C.

Canon menyatakan bahwa Anda dapat merekam 4K/60p hingga 40 menit menggunakan lebar sensor penuh dan hingga 50 menit dalam mode APS-C. Tidak ada batasan waktu saat memotret pada frame rate yang lebih lambat seperti 4K/30p atau 4K/24p.

R6 II juga telah dirancang untuk meningkatkan performa framerate, kini mampu menangkap rekaman 1080/180p, dibandingkan dengan 1080/120p R6 sebelumnya. Namun, perlu diperhatikan bahwa rekaman full HD tidak terdapat oversampled pada R6 II, jadi mungkin ada penurunan kualitas.

Canon merekomendasikan agar merekam selama 60 menit atau lebih dalam mode ini tanpa terjadi masalah terkait panas. Ini akan memungkinkan banyak rekaman dalam mode slow motion.

Hasil Test Video

Dari hasil berbagai test, tidak ditemukan adanya masalah saat melakukan perekaman selama lebih dari satu jam pada suhu kamar. Tidak ada masalah signifikan dengan panas kecuali Anda perlu merekam klip yang sangat panjang, seperti wawancara, pada 4K/60p.

Canon R6 II juga memungkinkan workflow video ProRes RAW saat digunakan bersama dengan perekam Atomos yang kompatibel. Termasuk video Raw 6K menggunakan seluruh lebar sensor atau video Raw 3,7K menggunakan crop Super35. Kamera juga dapat merekam file proksi FHD secara internal saat menggunakan alur kerja Raw eksternal.

Canon juga telah melakukan beberapa perubahan untuk meningkatkan pengalaman video, termasuk antarmuka menu Q baru yang lebih disesuaikan untuk pengguna video.

Kamera ini juga menyertakan berbagai penanda rasio aspek, baik horizontal maupun vertikal, serta tampilan warna semu yang memudahkan untuk menilai eksposur suatu pemandangan. Terdapat fitur buffer dan pra-rekam video selama tiga atau lima detik sebelum menekan tombol rekam.

Mode Burst RAW

Mode burst RAW adalah fitur baru yang memanfaatkan kemampuan pemotretan hingga 40fps dengan menggunakan shutter elektronik.

Memotret satu rentetan gambar RAW, kamera mengelompokkan seluruh rangkaian foto menjadi satu dan menampilkannya di bawah satu gambar kecil dengan ikon khusus dalam mode pemutaran, mirip dengan fitur yang ada pada smartphone. Anda dapat memilih bidikan terbaik dari setiap urutan untuk disimpan.

Fitur ini bisa sangat membantu dalam skenario di mana pemotretan secara burst perlu dilakukan. Misal mengabadikan momen yang menentukan, seperti seorang penyelam sebelum mereka memasuki air, pemotretan secara continue memberi Anda peluang mendapatkan foto terbaik.

Mode RAW burst juga memiliki fitur pra-pemotretan opsional. Saat ini diaktifkan, menekan setengah tombol rana memberi tahu kamera untuk memulai buffer. Setelah tombol shutter ditekan sepenuhnya, kamera akan menangkap setengah detik dari gambar buffer, diikuti oleh bidikan lainnya dalam burst.

Test Fitur HDR

Canon telah menambahkan fitur baru yang disebut HDR subjek bergerak. Mode ini dapat menangkap rentang dinamis tambahan tanpa efek ghosting pada subjek bergerak, meskipun memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya tidak bisa diambil dalam file RAW, jadi hanya terbatas pada format JPEG.

Ini memengaruhi kecepatan pemotretan burst. Selain itu, HDR subjek bergerak meningkatkan ISO dasar menjadi 800.

Foto yang dihasilkan pada mode ini terlihat seperti terlalu banyak diproses, dengan hasil yang kurang natural atau berlebihan.

Kamera ini juga mampu mengambil gambar diam HDR PQ, yaitu gambar tunggal yang tampak realistis yang dapat diputar ulang di TV HDR.

Canon R6 II mampu menampilkan mode frekuensi tinggi yang serupa dengan yang ditemukan pada R3. Mode ini dirancang agar Anda dapat menyempurnakan kecepatan rana untuk mengkompensasi hal-hal seperti papan skor digital dan pencahayaan LED yang beroperasi pada frekuensi tinggi.

Perbandingan

Canon EOS R6 II akan menjadi kamera yang sangat kompetitif di pasar full-frame, dan sangat menarik bagi para antusias dan profesional.

Canon R6 II tampaknya menjadi kamera berperforma terbaik di grup ini. Sistem AF-nya yang terkenal dan shutter elektronik 40 fps memberikan keunggulan.

Peningkatan kecil dalam megapiksel dari 20 menjadi 24 mungkin tidak terlihat banyak, tetapi ini adalah langkah tepat di pasar di mana 24MP telah menjadi standar, dan beberapa model mulai melangkah lebih tinggi (kami melihat Anda, a7 IV).

Kamera ini unggul dalam perekaman video, memberikan rekaman 4K/60p oversampled dari lebar penuh sensornya dan dukungan untuk alur kerja 6K RAW (eksternal).

Review Kontrol dan Handling

Bodi dan Kontrol

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

Canon R6 Mk II terasa familier bagi siapa pun yang pernah menggunakan bodi EOS. Dengan tiga dial utama, satu untuk jari telunjuk Anda di sebelah tombol rana, satu untuk ibu jari Anda di bagian belakang pelat atas, dan satu dial besar di pelat belakang, mengingatkan kembali pada masa pra-digital Canon.

Anda dapat menyesuaikan dial atau tombol untuk menyesaikan alur kerja operasional yang paling cocok.

Canon R6 terasa kokoh di tangan Anda, dan memiliki lefel ketahanan terhadap tahan debu dan cuaca. Namun, mungkin tidak sekuat model yang lebih mahal seperti R3 atau R5.

Tata letak bodi dan kontrol R6 II hampir identik dengan pendahulunya. Memiliki hand-grip, lekukan, tombol, dimensi yang sama, dan kompatibel dengan baterai grip vertikal yang sama dengan R6.

Perbedaan Canon R6 Mark II dengan Pendahulunya

Perbedaan yang paling menonjol adalah perpindahan tombol power on/off dari atas kiri ke atas kanan. Sebagai gantinya, atas kiri sekarang menampung sakelar foto/video khusus yang hampir mirip dengan tombol power lama.

Pengguna R6 sebelumnya yang sudah familiar dengan kameranya, mungkin akan ada sedikit kebingungan pada awalnya. Bakal sering tidak sengaja beralih antara mode video dan foto padahal maksudnya mau menghidupkan atau mematikan kamera.

Lokasi baru untuk tombol daya mungkin memerlukan waktu untuk membiasakan diri, tetapi sebenarnya sangat masuk akal. Dengan tombol power di lokasi ini, dengan mudah bisa mengangkat kamera dan menyalakannya langsung hanya dengan satu tangan. Selain itu, memiliki tombol khusus untuk beralih antara foto dan video pasti akan sangat berguna.

Bagian belakang terdapat satu perubahan kecil: joystick di R6 agak cekung, sedangkan joystick di R6 Mark II agak cembung. Ini mungkin tidak terlihat seperti perubahan besar, tetapi bentuk cekung joystick R6 membuatnya lebih mudah untuk membedakannya dari tombol di sekitarnya.

Desain cekung joystick lebih menantang untuk diidentifikasi dengan sentuhan, sedangkan bentuk cembung lebih sulit untuk diidentifikasi. Secara keseluruhan, kami lebih suka desain cekung.

Canon R6 II juga memiliki tombol Rate di bahu kiri atas, seperti bodi Canon yang lebih pro-oriented. Ini memungkinkan Anda menerapkan peringkat bintang ke gambar dalam mode pemutaran, yang dapat dibaca oleh sebagian besar perangkat lunak pengedit foto.

Display dan Viewfinder

Kamera Canon R6 Mk II mempertahankan layar sentuh belakang 1,62M-dot, 3″ dan jendela bidik elektronik 3,68M-dot yang sama seperti pendahulunya, sekaligus menawarkan pilihan menjalankan jendela bidik pada 60 atau 120 fps, dengan perbesaran 0,76x.

Salah satu peningkatan fungsional penting pada Canon EOS R6 II adalah penyertaan mode simulasi OVF Canon, yang pertama kali diluncurkan pada EOS R3. Mode ini memberikan pengalaman tampilan seperti SLR yang lebih tradisional, yang sangat membantu bagi mereka yang baru beralih dari kamera DSLR.

Namun, perlu dicatat bahwa fitur ini tidak mendapat tampilan rentang dinamis yang lebih tinggi seperti yang ada di Canon R3, sehingga mungkin tidak begitu menarik bagi beberapa pengguna.

Slot dan Koneksi

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

EOS R6 II mendapat peningkatan hot-shoe multi-fungsi Canon, yang menyediakan dukungan untuk strobo canggih, mikrofon, atau adaptor audio Tascam yang menerima koneksi mikrofon XLR dan memfasilitasi audio 4 saluran.

HDMI-out menggunakan konektor micro-HDMI, yang sebenarnya agak rapuh. Ini mungkin menjadi perhatian bagi pembuat video yang berencana menggunakan perekam di luar kamera.

Kamera dilengkapi dengan slot kartu SD UHS-II ganda, menghilangkan slot CFexpress. Selain itu, dilengkapi dengan port USB-C, jack mikrofon dan headphone, dan colokan untuk remote berkabel.

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

Menu-menu di Canon R6 II akan familiar bagi siapa saja yang pernah menggunakan kamera Canon. Canon telah menyederhanakan proses koneksi Bluetooth dan Wi-Fi. Selain itu ada juga konektivitas MFi, memungkinkan Anda menghubungkannya langsung ke iPhone untuk mentransfer file.

Baterai

Review Canon R6 Mark II, Mirrorless Full Frame Sempurna

Canon telah meningkatkan masa pakai baterai pada Canon R6 II dengan menggunakan baterai LP-E6NH yang sama yang ditemukan pada banyak kamera EOS lainnya. Dengan peringkat CIPA 760 bidikan dalam mode hemat daya dan 580 bidikan dalam mode saat menggunakan LCD belakang, R6 II secara signifikan mengungguli R6 sebelumnya dengan peringkat masing-masing 510 dan 360 bidikan.

Meski peringkat CIPA menawarkan cara membandingkan kinerja baterai antar kamera, tetapi seringnya agak berbeda hasilnya di penggunaan dunia nyata. Angka-angka di atas bisa terlampaui bahkan saat menggunakan EVF atau LCD belakang.

Hasil Review Canon R6 Mark II

EOS R6 Mk II adalah generasi penerus dari kamera EOS R6. Dengan desain yang disempurnakan dan peningkatan kinerja, kamera ini merupakan produk yang lebih menyeluruh yang berpotensi menarik lebih banyak pengguna.

Banyak yang terkesan dengan feel snapy atau sat set dari kamera ini, sangat terasa kecepatannya.

Meski Canon R6 II tidak memiliki sensor stacked seperti R3, namun tetap merupakan kamera yang cepat. Dengan kecepatan pemotretan tertinggi 40 fps, ini sudah lebih dari cukup untuk mengimbangi sebagian sport photography atau wildlife. Artefak rolling shutter juga sangat minim.

Sistem AF mirrorless R6 II luar biasa berkontribusi pada kinerja 40 fps yang mengesankan. Teknologi mirrorless AF Canon telah matang secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, menjadikan Canon R6 II sebagai kamera yang tangguh.

AF sangat responsif, seringkali hanya butuh sepersekian detik untuk mengunci target yang bergerak cepat seperti sepeda BMX yang masuk tiba-tiba ke dalam frame dari samping.

Peningkatan lain kamera ini berasal dari perbaikan workflow/alur kerja untuk foto dan video. Selain spesifikasi video yang diperbarui dan manajemen termal yang lebih baik, fitur-fitur seperti menu Q yang berpusat pada video, tampilan false color, dan kemampuan untuk melakukan pra-buffer video hingga lima detik tentunya akan menarik bagi para videografer.

Summary

Model R6 II Canon mungkin merupakan contoh terbaik saat ini dari kamera yang dapat melakukan banyak hal dengan baik, tanpa menjadi produk khusus di area tertentu.

Kurangnya histogram atau pengukur level selama perekaman video merupakan keluhan umum di kalangan penembak Canon. Tidak jelas mengapa Canon belum memberikan solusi masalah ini. Tetap, Canon R6 Mark II adalah kamera berkemampuan tinggi yang menawarkan beragam fitur dan fungsionalitas, meningkat di beberapa area kritis sambil menambahkan fitur baru yang berguna adalah tanda yang sangat positif.

Gallery

Reference :

Leave a Reply