Sunday, May 26, 2024
HomeBerita KameraReview Canon EOS R8 Mirrorless Full Frame

Review Canon EOS R8 Mirrorless Full Frame

Review Canon EOS R8
Review Canon EOS R8

Review Canon EOS R8 terbaru, kamera mirrorless full-frame dengan sensor CMOS 24,2MP yang berasal dari EOS R6 II. Model ini menyertakan teknologi autofokus Canon termutakhir dan kemampuan videografi yang ditingkatkan, ditempatkan dalam bodi yang sama dengan EOS RP.

Sebelumnya telah dirumorkan Canon EOS R8.

Spesifikasi Canon EOS R8

  • Sensor CMOS memiliki full-frame 24,2MP
  • E-shutter dapat memotret terus menerus hingga 40fps
  • Shutter mekanis hingga 6fps
  • Pre-buffering berlangsung 1/2 detik untuk mode Raw Burst 30fps
  • Video capture 4K lebar penuh hingga 60p dari 6K
  • Format video C-Log3 atau HDR PQ 10-bit
  • Opsi ini menyediakan HEIF HDR 10-bit
  • Jendela bidik EVF OLED memiliki perbesaran 0,7x dan titik 2,36M
  • Layar belakang bisa diartikulasikan penuh
  • Secara opsional, tambahkan adaptor XLR ke audio empat saluran

EOS R8 akan tersedia mulai Q3 2023, dengan harga eceran yang disarankan $1499 atau sekitar IDR 23 juta. Sedikit lebih mahal dari EOS RP, yang akan tetap berada dalam jajaran dengan harga sebesar $1000 atau lebih murah sepertiganya. Canon yakin konsumen akan mengenali fitur R8 yang ditingkatkan.

EOS R8 tersedia dalam paket bundel lensa zoom kit 24-50mm F4.5-6.3 IS, dengan harga $1699 atau IDR 25 juta.

Fitur Baru Canon EOS R8

EOS R8 menggunakan bodi yang sama dengan EOS RP (entry-level), dengan tambahan sensor dan sistem AF dari EOS R6 Mark II yang lebih mahal (tambahan $1000).

Canon menegaskan bahwa EOS R8 dilengkapi dengan sensor dan prosesor yang sama seperti EOS R6 II. Memungkinkannya untuk dapat dibandingkan dengan saudara kandungnya itu dalam hal kualitas gambar, performa fokus otomatis, dan kualitas video.

Terlepas dari beberapa kesamaan, model yang lebih ekonomis ini menonjol karena fitur tertentu yang baru atau berbeda. Kedua kamera ini berbeda terutama dalam hal hardware dan kontrol, namun pengurangan yang paling signifikan adalah kemampuan fotografi kecepatan tinggi.

Shutter Mekanik

Canon EOS R8, mirip dengan Sony a7C, menampilkan mekanisme rana atau shutter mekanis untuk mengakhiri eksposur, tetapi tanpa bilah rana yang sesuai yang akan memulai eksposur. Hal ini menghasilkan rakitan shutter yang lebih ringan dan lebih ekonomis, meskipun ada beberapa dampak kecil.

Efek yang paling penting antara keduanya adalah penurunan kecepatan burst kamera. Canon EOS R5 memiliki mode shutter elektronik 6fps, sangat kontras dengan 12fps EOS R6 II dengan shutter mekanis.

Pada kecepatan rana yang sangat tinggi (biasanya 1/1000 detik atau lebih cepat) dengan apertur lebar, ada kemungkinan kualitas gambar berkurang.

Terlepas dari fakta bahwa eksposur dimulai dengan mengaktifkan baris piksel, cahaya tambahan tidak mungkin masuk ke eksposur pada permulaannya.

Dalam eksposur singkat, cahaya tambahan yang diperoleh saat rana/shutter menutup dapat menjadi komponen signifikan dari seluruh eksposur. Efeknya bokeh bagian atas dan bawah mungkin menunjukkan perbedaan dalam pencahayaan, meskipun perbedaan ini umumnya tidak terlihat di sebagian besar bidikan.

Kemampuan AF EOS R8

EOS R8 menampilkan sistem fokus otomatis yang sangat kompeten yang diwarisi dari R6 II, dirancang untuk mengidentifikasi subjek secara akurat. Selain itu, sistem ini telah disempurnakan dengan pendekatan gaya 1D untuk mengantisipasi pergerakan subjek saat mendekati kamera.

Pemilihan ukuran area AF yang diinginkan dan apakah pelacakan subjek di dalam atau di dekat titik/area AF yang diinginkan, dapat ditentukan. Mirip dengan R6 II, R8 mampu mengenali subjek berikut :

  • Tubuh, wajah, dan mata orang
  • Hewan seperti anjing, kucing, burung, dan kuda
  • Kendaraan seperti motorsport, pesawat terbang, dan kereta api
  • Sistem memilih secara otomatis dari grup di atas

EOS R8 tidak memiliki joystick AF taktil, namun pengguna dapat memilih untuk memanfaatkan touchpad, yang dapat diketuk atau digesek untuk menyesuaikan titik fokus saat kamera berada di depan mata.

Anda dapat membatasi area touchpad layar untuk menghindari pemilihan elemen yang tidak disengaja.

Sekarang dimungkinkan untuk menggunakan gerakan ketuk pada layar untuk beralih fokus di antara subjek yang terdeteksi saat kamera aktif.

Kamera tidak memberikan indikasi apa pun tentang jumlah subjek yang ada, oleh karena itu, harus terus menelusuri dan kamera satu persatu akan fokus pada subjek yang diinginkan.

Kita bisa memilih opsi menggunakan tombol dial empat arah untuk menyesuaikan titik fokus otomatis dibanding touch. Meskipun joystick lebih memudahkan, tetap bisa menjadi alternatif. Seperti halnya Sony a7C, ini kompromi yang masuk akal untuk mempertahankan faktor bentuk kamera.

Pra-Buffer Dengan Burst RAW

EOS R8 mengalami peningkatan kemampuan pemotretan dibandingkan dengan EOS R6 II, dengan maksimum 40fps dengan shutter elektronik dan 30fps dengan pengambilan format RAW.

Mode RAW Burst menampilkan opsi pra-buffer, memungkinkan memori kamera untuk menyimpan gambar saat tombol rana ditekan setengah, dengan 15 bingkai kemudian direkam ke memory card saat tombol ditekan penuh.

Hal ini memungkinkan interval setengah detik sebelum tombol shutter ditekan penuh, sehingga memungkinkan pengambilan momen yang diinginkan tanpa cela.

Gambar RAW Burst digabungkan bersama untuk membentuk file RAW CR3. Ini dapat diakses secara eksklusif melalui perangkat lunak Canon sendiri. Atau sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan sistem konversi RAW kamera untuk menghasilkan JPEG atau HEIF.

Kamera ini bisa menggunakan rana elektronik sepenuhnya, dengan kecepatan rana 18ms, untuk menangkap mode 40fps. Namun, penting untuk mempertimbangkan bahwa hal ini dapat menyebabkan distorsi horizontal pada objek yang bergerak cepat.

Perbandingan

EOS R8 tetap menjadi salah satu kamera digital full-frame paling hemat biaya di pasaran, diluncurkan dengan harga $1499. Canon EOS RP dan Nikon Z5 telah dirilis dengan harga lebih murah.

Kamera ini memiliki tantangan, pasar model a7 sangat kompetitif karena Sony terus menurunkan harga agar tetap kompetitif di pasar.

EOS R8 memiliki keunggulan dalam menggabungkan sistem AF terbaru Canon, menjadikannya pilihan yang lebih layak daripada a7 II. Selain itu, harga peluncurannya lebih rendah daripada a7 III, sehingga membuatnya lebih masuk akal untuk dibandingkan dengan Sony a7C.

Canon EOS R6 II juga bisa dibandingkan dengan model R8 ini untuk mengilustrasikan fitur yang ada dan tidak ada karena memiliki basis yang hampir sama.

Analisis EOS R8 bersama para pesaingnya membuktikan bahwa kamera ini tangguh dalam bidang videografi, namun tidak memiliki sistem stabilisasi gambar pada bodi. Jendela bidiknya sebanding dengan rekan-rekannya, namun EOS R6 II sedikit lebih baik dalam hal ini.

EOS R8 tampaknya menunjukkan rolling shutter yang sebanding dengan EOS R6 II dalam mode electronic shutter, menghasilkan pemotretan burst 40fps dan mode RAW Burst 30fps dengan pre-buffering yang cocok untuk menangkap subjek yang cukup cepat.

Penerus EOS R ini akan menghadirkan tantangan berat bagi Nikon Z5 dan Sony a7, yang mungkin bisa mengalahkan mereka dalam jangka panjang.

Handling Bodi Canon EOS R8

EOS R8 dan EOS RP memiliki desain bodi yang sama, yang menurut kami menjadi salah faktor untuk fotografi yang sukses.

EOS R6 II memiliki lebih banyak direct kontrol, tetapi EOS R8 memiliki dua dial kontrol yang diposisikan dengan nyaman. Ini merupakan faktor vital dalam desainnya.

Canon tetap memperhitungkan ketahanan terhadap debu dan kelembapan, namun R8 tidak dibangun dengan standar tinggi yang sama dengan EOS 6D II. Mengandalkan bodi yang lebih ringan dengan lebih banyak komponen plastik.

Dengan mengorbankan fitur-fitur tertentu seperti hanya terdapat satu slot kartu SD yang terletak di kompartemen baterai di bawah perangkat. Ini mungkin menjadi batasan yang signifikan bagi banyak fotografer.

Ekstender pegangan EOS RP dapat digunakan dengan R8, meskipun kamera tidak memiliki pegangan baterai aksesori khusus.

EOS R8 dilengkapi dengan lima konektor yang sama dengan EOS R6 II: micro HDMI, USB-C, port audio, dan port jarak jauh berkabel. Selain itu, port USB pada R8 sesuai dengan standar USB 3.2 Gen 2 (10Gbit/s).

Baterai

EOS R8 dilengkapi dengan baterai LP-E17, yang dianggap sebagai kerugian yang mencolok jika dibandingkan dengan R6 II yang lebih mahal.

Tampaknya batasan ukuran dan biaya merupakan faktor dalam desain R8, dan ini memiliki pengaruh penting pada kemampuan pengambilan gambar.

7.5Wh LP-E17 dengan kapasitas yang relatif terbatas menyiratkan bahwa EOS R8 tidak memberikan durasi pemotretan yang banyak. Mencapai peringkat mode standar sebanyak 150 bidikan per pengisian saat EVF digunakan. Angka ini meningkat menjadi 220 bidikan per pengisian saat mode hemat daya diaktifkan, dengan 440 bidikan per pengisian dicapai saat menggunakan LCD.

Mematuhi standar CIPA mungkin tidak cukup mencerminkan jumlah bidikan aktual. Penting untuk merencanakan penggunaan R8 dalam waktu lama secara lebih seksama.

Meksi dapat diisi ulang melalui USB atau daya langsung, perlu diperhatikan kapasitas daya powernya untuk pengambilan gambar yang lama. Bagi mereka yang memotret foto atau video dalam jumlah besar, baterai ekstra harus dipertimbangkan.

Kemampuan Video Canon R8

Terlepas dari kecenderungan Canon yang terkenal untuk membatasi fitur pada model mereka yang lebih terjangkau, EOS R8 diberikan sejumlah besar kemampuan video yang ada pada EOS R6 II.

EOS R8 mampu merekam video beresolusi 4K, berasal dari sensor lebar penuh 6K, pada maksimum 60 fps. Juga mendukung rekaman 10-bit dalam mode C-Log3 atau HDR PQ, dan dilengkapi dengan port headphone dan mikrofon. Seperti kebanyakan kamera Canon, EOS R8 menampilkan layar artikulasi penuh.

Produk ini dilengkapi dengan hotshoe yang menampilkan konektor yang diperlukan untuk sambungan aksesori eksternal. Contoh adaptor XLR Tascam, yang memungkinkan pengambilan audio empat saluran.

Karena pertimbangan suhu, batas maksimum perekaman untuk 4K/60p dan 1080/120 adalah tiga puluh menit per klip (dua puluh menit untuk 1080/180). Untuk 4K atau Full HD 30p, durasi perekaman dapat diperpanjang hingga dua jam per klip. Kemungkinan kapasitas baterai atau kartu memori akan membatasi durasi perekaman sebelumnya.

Untuk mode video 8-bit, kartu SD kelas U3 yang ekonomis sudah cukup. Namun, untuk pengambilan C-Log3 atau HDR PQ 10-bit, diperlukan kartu berperingkat V60.

Hasil Review Canon R8

EOS R8 menawarkan peningkatan dari EOS R6 II dengan peningkatan kualitas gambar, kemampuan video, dan performa AF.

Spesifikasi teknis R8 sedemikian rupa sehingga layak dipertimbangkan jika fitur tambahan dari model yang lebih mahal sebanding dengan biaya tambahannya. Fitur yang tampaknya dihilangkan untuk mempertahankan titik harga yang kompetitif adalah stabilisasi di dalam bodi.

Kontras antara kedua model tersebut sangat besar. EOS R6 II bisa membanggakan stabilisasi gambar dalam bodi, konstruksi superior, viewfinder yang lebih canggih, joystick AF, dan baterai yang lebih besar.

Mode shutter mekanis EOS R6 II lebih cepat dari EOS R8. Ia juga menyediakan dua slot kartu berbeda, yang berbeda dari kompartemen baterai.

Saat mempertimbangkan anggaran Anda, ada baiknya mempertimbangkan untuk membeli Canon EOS R8 dengan 24-105mm F4 daripada bodi R6 II. Anda akan menerima lebih banyak kamera dan bahkan dapat memiliki sisa $500 untuk diinvestasikan dalam Makro F2 85mm.

Kehadiran EOS R8 berpotensi mengancam dominasi EOS R7 APS-C. Kedua kamera memiliki harga eceran yang sama, namun R7 menawarkan pemotretan 15fps dan sensor yang lebih kecil, sehingga lebih cocok untuk lensa yang lebih panjang.

EOS R8 berada di posisi yang baik untuk bisa sukses, karena Canon kemungkinan akan terus fokus pada pengembangan full-frame di masa mendatang.

Gallery Canon EOS R8

Summary Review

Kontras antara EOS R8 dan EOS R6 II sangat besar, namun EOS R8 layak dipertimbangkan jika fitur tambahan dari model yang lebih mahal sebanding dengan biaya tambahannya. Canon EOS R8 berpotensi mengancam dominasi EOS R7 APS-C, dengan harga eceran yang sama namun fitur pemotretan yang lebih baik dan sensor yang lebih besar.

Bhakti Utamahttp://blog.bhaktiutama.com
A writer and photographer with a passion for technology, astronomy, and virtual reality. Skilled in multiple programming languages, specializing in software architecture.
RELATED ARTICLES

1 COMMENT

Leave a Reply

Latest

Most Popular

Catatan Kami