Review Fujifilm X-T5, Kamera Mirrorless dengan Kemurnian Fotografi

Review Fujifilm X-T5, Kamera Mirrorless dengan Kemurnian Fotografi
Review Fujifilm X-T5, Image Credit : Fujifilm

Fujifilm X-T5 adalah kamera mirrorless bersensor APS-C 40MP yang sangat cocok untuk penggemar fotografi. Review Fujifilm X-T5 menampilkan keunggulan pada tombol kontrol tradisional untuk pengoperasian yang ergonomis dan mudah, ukurannya yang ringkas membuatnya mudah dibawa ke mana pun Anda pergi. Sebelumnya telah dirumorkan disini.

Secara umum review Fujifilm X-T5 menunjukkan kamera ini adalah kamera digital kelas atas yang menawarkan kualitas gambar luar biasa, fitur canggih, dan bentuk yang kokoh. Kamera ini cukup bersaing dibandingkan dengan kamera kelas atas lainnya di pasaran, menawarkan kinerja dan fitur yang serupa.

Bodi dan kontrol dirancang dengan baik dan mudah digunakan, dan secara engine menghasilkan gambar dengan kualitas tinggi. Kesan awal cukup positif, dan kamera sepertinya akan menjadi pilihan yang bagus untuk fotografer yang serius.

Fujifilm X-T5 akan tersedia mulai 17 November dengan harga eceran yang disarankan USD $1699 atau sekitar 26 Juta Rupiah. Harga peluncuran ini sama dengan X-T4 dan $300 lebih rendah dari X-H2, yang memiliki sensor yang sama. Halaman produk kamera ini bisa dilihat di website resminya.

Spesifikasi Fujifilm X-T5

  • 40MP BSI CMOS sensor dengan X-Trans color filter array
  • Hingga 15fps continuous shooting
  • In-body stabilization hingga 7.0EV
  • 6.2K or ‘HQ’ 4K dari capture 6.2K hingga 30p (1.23x crop)
  • Subsampled full-width 4K at up to 60p
  • Pilihan 10-bit H.265 atau 8-bit H.264 capture
  • Opsi F-Log2, F-Log or HLG
  • 6.2K Raw video out
  • Two-axis tilt layar belakang
  • Twin UHS-II SD card slots
  • Grip design baru dan lebih ergonomis
Review Fujifilm X-T5, Kamera Mirrorless dengan Kemurnian Fotografi

Fujifilm X-T5 adalah kamera yang lebih berfokus pada fotografi dibandingkan pendahulunya X-T4, dengan mekanisme layar belakang miring dua arah yang memudahkan pengambilan foto dalam orientasi lanskap dan potret.

Fujifilm X-T5 tentu dapat merekam video, tetapi kemampuannya tidak sekuat X-H2, yang dirancang khusus untuk pemotretan hybrid. Misalnya, X-T5 tidak dapat merekam video 8K, dan rekaman 6,2K diambil dari area sensor yang dicrop 1,22x dari sensor lebar penuh yang digunakan oleh X-H2.

Rekaman 4K HQ X-T5 sebenarnya berasal dari crop 6.2K, bukan pembacaan 8K. Seperti X-H2, X-T5 dapat menangkap 4K hingga 60p dari seluruh area sensornya, meski tidak menggunakan semua piksel yang tersedia.

Fujifilm X-T5 tidak memiliki mode ProRes atau opsi apa pun yang memerlukan penggunaan kartu CFexpress Type B. Sebaliknya, ia menulis semua datanya ke sepasang slot kartu SD UHS-II yang cocok.

Dari spesifikasi di atas kertas, X-T5 ini mampu merekam video 6.2K/30 hingga 90 menit, atau 4K/60p hingga 60 menit pada suhu 25°C (77°F). Namun, angka ini jauh lebih rendah pada suhu yang lebih tinggi, dan tentu tidak ada opsi untuk menambahkan pendingin untuk mengimbanginya.

Dari sisi fotografi, spesifikasinya sangat spesial, mirip dengan X-H2. Kamera mampu memotret gambar 40MP hingga 15fps menggunakan rana mekanis.

Meskipun memiliki buffer yang jauh lebih kecil dan menggunakan kartu SD, X-T4 harus dapat memotret semburan selama X-H2 sambil memberikan kualitas gambar yang identik.

X-T5 menawarkan mode 20-shot pixel-shift high-res, memungkinkan Anda membuat gambar komposit 160MP. Anda perlu menggabungkan gambar secara manual menggunakan perangkat lunak desktop Pixel Shift Combiner bawaan dari Fujifilm.

Kamera ini sayangnya tidak dilengkapi dengan motion correction, yang dapat membatasi kegunaannya dalam situasi tertentu.

Perbandingan X-T5 dengan Kamera Lain

Fujifilm adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang masih melayani pasar APS-C, meskipun sebagian besar merek lain telah mengalihkan fokus mereka ke model full-frame untuk penggemar fotografi. Hal ini membedakan Fujifilm dalam hal biaya, ukuran, dan kualitas gambar, terutama jika Anda mempertimbangkan lensa yang mungkin Anda gunakan.

Canon EOS R7 adalah kamera yang bagus untuk para fotografer antusias, tetapi tidak memiliki kesan high-end seperti yang ada di X-T5. Namun, R7 adalah salah satu dari sedikit kamera APS-C yang diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir, jadi kami menyertakannya sebagai referensi.

EOS R7 Canon menawarkan serangkaian fitur yang mirip dengan X-T5 dengan harga lebih rendah, termasuk kecepatan burst yang lebih cepat, spesifikasi video yang layak, dan resolusi hanya 7MP lebih sedikit. Selain itu, fokus otomatisnya cukup bagus untuk fotografi diam.

Panasonic S5 bisa menjadi perbandingan lainnya. Meskipun tersedia opsi full-frame yang lebih murah, S5 adalah salah satu pesaing dengan harga lebih rendah yang tampaknya menawarkan kemampuan gambar foto dan video yang sebanding. Value-nya bisa dibilang menjadi sedikit lebih baik

X-T5 unggul dalam memberikan pengalaman pengambilan gambar yang unik, dengan jendela bidik yang lebih besar dan layar belakang beresolusi lebih tinggi, serta manual kontrol ala rangefinder yang tidak ada di kamera lainnya, Ini menjadikannya pilihan favorit kami untuk fotografi still.

Fujifilm memiliki akses ke sistem lensa yang lebih komprehensif yang dirancang untuk APS-C, yang meningkatkan kredensialnya bagi para fotografer yang antusias.

Bodi dan Pengalaman Fujifilm X-T5

Review Fujifilm X-T5, Kamera Mirrorless dengan Kemurnian Fotografi

Secara user experience, Fujifilm X-T5 mungkin terlihat mirip dengan pendahulunya, tetapi bodinya sedikit lebih kecil dengan lekukan yang lebih berbentuk jari di bagian atas handgrip dan kemiringan yang lebih santai ke punuk jendela bidik. Terlepas dari tampilan SLR klasiknya, kamera ini lebih ringan sekitar 50g (0,11 lbs) daripada X-T4.

Manual Kontrol

Mirrorless X-T5 menampilkan dial khusus untuk kecepatan rana, ISO, dan kompensasi pencahayaan, serta sepasang kenop perintah yang dapat diberi berbagai fungsi.

Kedua command dial dapat ditekan untuk bertindak sebagai tombol fungsi atau untuk mengubah fungsi defaulnya sesuai kebutuhan fotografer.

Di bagian depan bodi, terdapat kontrol mode AF khusus yang bahkan tidak ada pada model X-H2 terbaru.

Layar dan Viewfinder

Kamera X-T5 menawarkan jendela bidik OLED 3,64M dot dengan optik perbesaran yang lebih tinggi dari X-H2, menghasilkan setara pembesaran 0,8x yang cukup mengesankan. pembesaran. Finder dapat dioperasikan hingga 100fps dalam mode Boost, daripada 120fps yang ditawarkan di X-H2.

Fujifilm telah menyatakan bahwa sensor mata untuk beralih antara LCD dan EVF pada X-T4 harus sekitar dua kali lebih cepat dari model sebelumnya, membuat kamera terasa lebih responsif dan sangat mudah bagi pengguna.

Port Aksesoris

Fujifilm X-T5 tidak memiliki jack headphone dan menggunakan port micro HDMI untuk output video, seperti halnya X-T4. Namun, X-T5 dapat mengeluarkan audio menggunakan adaptor USB yang disertakan dalam kemasan.

Saat memeriksa bagian bawah kamera, Anda akan melihat bahwa tidak ada port ekspansi untuk grip vertikal. Jika itu fitur yang Anda butuhkan, Anda harus melihat model Fujifilm X-H2.

Ada pegangan tangan logam opsional (MHG-XT5) yang tersedia untuk pembelian yang memberikan stabilitas tambahan ke bagian depan kamera dan memungkinkan kompatibilitas dengan tripod Arca-Swiss.

Baterai dan Kapasitas

X-T5 ditenagai oleh baterai NP-W235 yang sama dengan pendahulunya. Dengan peringkat 16Wh, baterai ini memungkinkan kamera mengambil 590 bidikan per pengisian daya saat menggunakan jendela bidik, atau 580 bidikan per pengisian daya saat menggunakan layar belakang.

Angka-angka ini masing-masing turun menjadi 500 dan 570 bidikan, jika Anda menggunakan mode Boost untuk meningkatkan kecepatan refresh finder menjadi 100fps atau layar belakang menjadi 60fps.

Simulasi Film

Review Fujifilm X-T5, Kamera Mirrorless dengan Kemurnian Fotografi

19 mode Simulasi Film di dalam X-T5 secara digital meniru tampilan stok film fotografi klasik yang dikembangkan oleh Fujifilm selama lebih dari 85 tahun. Reproduksi warna dan nada klasik yang telah terkenal dari Fujifilm, akan menambahkan nilai artistik dari foto-foto yang Anda ambil.

Pendapat Awal Review Fujifilm XT5

X-T5 baru tampaknya merupakan kamera yang banyak diminta oleh pengguna Fujifilm: ia menampilkan tampilan klasik yang sama dan dial khusus yang telah menjadi populer di kalangan fotografer untuk seri-X ini.

X-T5 mencakup banyak fitur X-H2 yang lebih mahal, seperti sensor 40MP, dengan beberapa kekurangan – terutama di sisi video – yang membuat perbedaan yang jelas antara kedua model.

Perbedaan-perbedaan yang ada cukup untuk membuat kamera Fujifilm X-T5 layak untuk menggantikan model sebelumnya.

Memang ada beberapa kekurangan seputar fokus otomatis kamera. Tanpa sensor cepat dari seri yang lebih tinggi seperti X-H2S, tentunya X-T5 tidak akan menerima banyak pembaruan saat proses pengambilan foto, dan bahkan perusahaan mengakui itu tidak akan sebagus flagship berkecepatan tinggi dalam hal ini.

Sayangnya dari beberapa reviewer, menyatakan spesifikasi video X-H2 tidak hanya kalah dengan X-T4, dalam beberapa hal sebenarnya sedikit lebih buruk.

Video 4K lebar penuhnya adalah sub-sampel dan, sementara video 4K HQ oversampled seharusnya akan terlihat sedikit lebih detail, ada crop 1,23x, yang akan berdampak pada kinerja noise. Model baru mendapatkan opsi 10-bit 4:2:2, meskipun ini mungkin tidak cukup untuk mengatasi masalah crop.

X-T5 tampaknya mencoba mengisi celah di antara model X-H. Meskipun beberapa kemampuan video mungkin telah dikorbankan demi kembalinya tampilan layar miring dua arah yang luar biasa, kompromi ini sepertinya akan cukup memuaskan terutama bagi fotografer murni.

Kesimpulan Review Fujifilm X-T5

Bodi dengan desain baru lebih nyaman untuk dipegang dan memiliki punuk jendela bidik yang lebih miring memberikan desain yang segar. Layarnya juga telah dirancang untuk pengambilan foto yang lebih baik.

Tombol dial kompensasi eksposur yang baru agak lebih besar terlihat sedikit tidak proporsional, tetapi perubahan ini membuatnya lebih mudah dioperasikan dengan ibu jari Anda. X-T5 terasa seperti tambahan yang layak untuk seri yang mengklaim taruhan untuk menjadi klasik, bukan hanya menirunya.

Dari review Fujifilm X-T5 bisa disimpulkan ini merupakan langkah Fujifilm kembali ke akarnya sebagai perusahaan kamera, berfokus pada apa yang membuatnya sukses dulu. Kamera ini tidak mengotak-atik formula aslinya, melainkan memperbaikinya. Dengan banyak fitur dan peningkatannya, X-T5 layak dimiliki oleh setiap fotografer.

Gallery

Reference

Leave a Reply