web stats

Wawancara: Olympus E-M1 Mark II Sistem IS Hingga 6.5 Stop, Dibatasi Rotasi Bumi

e-m11

Tulisan ini diterjemahkan dari wawancara Andy Westlake dengan Setsuya Kataoka pada 20 September 2016.

Setelah peluncuran kamera Olympus E-M1 Mark II, Editor AP Andy Westlake duduk dengan Setsuya Kataoka, Wakil Manajer Divisi, Imaging Product Development Division, Olympus Corporation, untuk berbicara tentang kamera baru, lensa dan teknologi yang terkait.

AW: Apa fokus utama Olympus dalam merancang E-M1 II?

SK: Titik utama adalah kecepatan, yang meningkat secara dramatis, bukan hanya pengambilan gambar terus menerus tetapi juga autofocus dan jendela bidik refresh rate. Sensor pembacaan lebih cepat, dan kecepatan pengolahan data telah meningkat secara dramatis.

AW: Dalam presentasi peluncuran Olympus mengatakan bahwa E-M1 II akan menawarkan nilai yang lebih baik daripada APS-C. Anda dapat menjelaskan lagi; misalnya apakah itu berarti baik DSLR dan mirrorless ?

SK: Keduanya, tetapi lebih ke arah APS-C DSLR konvensional daripada APS-C CSC. Dengan Olympus E-M1 Mark II kita telah melampaui kecepatan dan kualitas gambar APS-C DSLR.

AW: Dengan cara apa mampu melampaui IQ ?

SK: Secara khusus, kita lebih baik dari pesaing kami pada ISO mid-range sekitar ISO 6400, dengan pengurangan kebisingan yang lebih baik dan resolusi.

AW: Apakah Anda bermaksud mengatakan bahwa keuntungan utama dari Micro Four Thirds terhadap DSLR APS-C adalah sistem secara keseluruhan termasuk lensa?

SK: Dengan Micro Four Thirds, ketika kita mengembangkan lensa maka sama persis dengan ukuran sensor. Tetapi beberapa APS-C menggunakan kamera lensa full frame, yang berarti kita melakukan lebih baik. Ukuran sensor lebih kecil sehingga kita memiliki mobilitas jadi lebih baik, dan jika jumlah pixel mirip, kita bisa mendapatkan akurasi yang lebih baik dalam resolusi.

Image Stabilization

Setsuya Kataoka, Wakil Manajer Divisi, Imaging Product Development Division, Olympus

Setsuya Kataoka, Wakil Manajer Divisi, Imaging Product Development Division, Olympus

AW: Bisakah kita bicara tentang sistem IS baru dari E-M1 Mark II. Seberapa baik bekerja dengan dan tanpa lensa IS?

SK: Stabilisasi dalam bodi sendiri memberikan 5,5 stop, dan Sync IS memberikan 6,5 stop dengan lensa OIS. 6,5 stop sebenarnya batasan teoritis pada saat ini karena rotasi bumi mengganggu sensor gyro.

AW: Olympus dan Panasonic sekarang keduanya memiliki sistem IS ganda dalam bodi dan lensa. Apakah mereka kompatibel satu sama lain sebagai standar Micro Four Third ?

SK: Kompatibilitas dijamin, lensa Olympus dan Panasonic akan bekerja pada bodi dengan baik. Tapi Olympus Sync IS dan Panasonic Dual IS tidak cross-kompatibel, karena masing-masing menggunakan algoritma yang berbeda.

AW: Lensa Panasonic memiliki cincin aperture, yang tidak bekerja pada Olympus. Apakah ada rencana untuk kompatibilitas ini, sebagai pelanggan bisa kecewa tentang hal ini.

SK: Kami memahami ini harus kompatibel di masa depan.

Sensor Baru

AW: Apa tantangan utama membuat E-M1 II dan membuatnya bekerja pada kecepatan tinggi seperti itu?

SK: Peningkatan berasal dari kecepatan dan akurasi AF, dengan sensor 121-point. Tapi ini berarti perekaman gambar dan autofocus perlu dicocokkan dengan kecepatan tinggi. Ini sangat sulit, untuk memaksimalkan kinerja sensor gambar baru E-M1 II.

AW: Apakah sensor terkait sama dengan kamera PEN-F dan hanya dengan menambahkan PDAF, atau ada lebih banyak perbedaan?

SK: Ini adalah sensor yang sama sekali berbeda, dua kali lebih cepat, dengan konstruksi yang sama sekali berbeda. On-chip deteksi fase juga dimasukkan.

AW: Dapatkah Anda mengatakan tentang tingkat keberhasilan AF dibandingkan dengan E-M1, berapa persentase gambar yang akan menjadi fokus?

SK: Itu tergantung pada subjek, dan kami sudah uji lapangan untuk mengembangkan algoritma baru. Kami tidak bisa mengatakan secara definitif, namun laporan awal dari penguji kami mengatakan tingkat keberhasilan yang lebih tinggi.

Video 4K

AW: Apakah ada permintaan pelanggan yang kuat untuk video 4K?

SK: Ya itu permintaan pelanggan, Panasonic telah membuat fitur 4K yang diharapkan pelanggan, dan oleh karena itu kami ingin memasukkannya.

AW: Tapi apakah kamera masih terutama untuk stills?

SK: Karena kita sekarang di era digital, perbedaan antara keduanya menjadi kabur. Prioritas pertama kami adalah foto stills, tetapi mengambil film yang baik sekarang juga menjadi persyaratan untuk kamera digital yang baik sehingga kita fokus pada ini juga.

AW: Apakah stabilisasi gambar merupakan aspek penting untuk video 4K?

SK: Ya, salah satu poin terkuat kami adalah stabilisasi gambar. Kami agar terlambat untuk video, sehingga ini jadi salah satu pembeda terkuat kami. Kami mampu menembak hand-held dalam kondisi apapun, misalnya berjalan dan berlari. Ini adalah fokus kuat kami.

Tentang Lensa

AW: Apa tujuan utama dengan membuat lensa 25mm f/1.2. Apakah kualitas gambar atau kecerahan?

SK: Ketika kami mengembangkan lensa ini, prioritas utama adalah kualitas gambar. Bukan hanya resolusi tinggi tetapi juga kualitas bokeh. Sehingga desain tidak hanya fokus pada ketajaman tapi transisi bertahap untuk daerah out-of-focus, memberikan cara dan ekspresi baru untuk fotografer.

AW: Apakah kualitas lensa Olympus adalah titik kuat dari sistem?

SK: Jelas, itu adalah salah satu kekuatan utama Olympus.

AW: Tentang 12-100mm f/4 apakah dirancang terutama untuk kualitas optik atau kenyamanan?

SK: Fotografer profesional merekam film dokumenter dan sebagainya memiliki keterbatasan pada bagasi mereka, sehingga ingin satu lensa tunggal namun tetap dengan kualitas gambar yang tinggi. Meskipun memiliki pembesaran 8x, resolusi lensa sangat baik pada setiap focal length.

AW: Jika lensa itu digunakan pada bodi yang lebih tua seperti E-M5 II, apa yang terjadi dengan IS?

SK: Sekitar 6 stop, pengguna kamera yang lebih tua masih akan mendapatkan sync IS.

 


Lazada Indonesia

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *